Pages

Sabtu, 18 Desember 2010

Hai Blog! Aku mau cerita 4 hari pengalamanku selama social care di Panti Wreda Pucang Gading.

Hari Pertama. . .
Pagi hari pukul 07.00 siswa-siswi mengikuti dulu apel pembukaan (pelepasan) social care di Smaga sebelum ke tempat soscare masing2 -khusus kloter I (XII IA 1-XII IA. Setelah apel kelompok q berangkat ke Panti. Di panti ini ga cuma kelompokku aja yang dari Smaga, ada anak-anak IA 6 juga. Dan ternyata disana juga ga cuma ada Smaga aja, ada dari SMKN 8, Unimus, Unnisula, dan Akper. Sampai disana kita diterima oleh pembimbing soscare, Pak Hariadi, kita dijelasin tentang kegiatan Panti, bangsal-bangsal serta keadaan kelayan yang menghuni, kegiatan kita selama 4 hari, dll. Jam kerja Panti dari jam 7 -13.30. Bangsal-bangsal disana ada 6 yaitu Anggrek, Bougenville, Cempaka, Dahlia, Edelwise, dan Flamboyan. Khusus Cempaka dan Edelwise digunakan untuk mbah-mbah yang ga sehat, Cempaka untuk nenek2 dan Edelwise untuk kakek2. Dahlia untuk kakek2 sehat. Dan sisanya untuk nenek2 yang sehat. Setelah dijelasin, kita berkeliling dan salam sama mbah-mbahnya satu-satu. Lalu kita dibagi menjadi 6 kelompok. Masing2 bangsal terdiri 2 orang kecuali Cempaka dan Edelwise 3 orang. Hari ini aku kebagian jatah di Dahlia bareng Iin. Karena hari pertama, kita masih bingung mau ngapain. Kita cerita2 aja sama mbah2nya. Kita pilih mbah2 yang enak diajak ngobrol. Kita dapat banyak pesan dari Mbah Hardi. Setelah cerita2, aku & Iin bingung mau ngapain. Lalu kita jalan2 ke bangsal Cempaka. Kita bantu2 bagiin makan siang disana. Ruangan disana baunya ga enak. Pas ikut bagiin, ada mbah2nya yang galak. Ada juga yang banting makanannya. Setelah selesai aku langsung kabur aja. Tak terasa jam 12. Lalu kita istirahat. Kita makan siang di warung Surabaya. Kita cerita satu sama lain kegiatan selama beberapa jam itu. Lalu kita sholat. Setelah istirahat kita ga ngapa-ngapain soalnya bentar lagi pulang. Sebelum pulang kita ngundi dulu kelompok jaga buat besok.

Hari Kedua. . .
Hari ini harus sampai sana pukul 07.00 Ikut apel n senam dulu. Karena takut telat dan ga tau keadaan pagi hari di daerah sana, aku berangkat jam 6. Tak bela-belain ga sarapan dulu. Rencananya mau beli roti di Alfamart dekat panti, eh ga taunya sampai sana Alfamartnya masih tutup. Q kira 24 jam. Aku beli bolang-baling aja. Sampai sana masih ada Sarah. Sarah cerita waktu tadi dia lagi nunggu, ada mbak2 dari Unnisul
a (klo ga salah) yang nyebelin abis. Jam 7 kita apel lalu kita ganti baju buat ikut senam. Kita ikutnya agak telat. Senam disana 2 kali buat para pekerjanya. Yang pertama bareng sama mbah2nya. Yang kedua sendirian, mbah2nya udah disuruh masuk. Aku -lebih tepatnya kita semua- geli lihat gerakan senamnya. Apalagi lagunya juga agak gimana gitu. Selesai senam pertama kita disuruh baris di depan. Kita dimarahi, sama instruktur senamnya. Katanya waktu senam kita ketawa-ketawa karena ngetawain mbahnya. Aduh Pak, masa kita disamain sama anak2 ga berpendidikan. Selesai senam, kita hawanya masih panas gara2 bapaknya tadi. Apalagi kata Sarah, ada anak dibelakangnya yang nyukurin waktu kita disuruh baris di depan. Huh gregetan deh. Lalu kita duduk2 dekat basecamp sambil mikirin konsep acara rekreatif yang disuruh oleh Pak Hariadi. Acanya karaokean. Yang diawal acara menyanyikan Mars "Lansia Bahagia". Banyak mbah2nya yang masih sehat, maju bergantian. Waktu ada mbah kakung maju, aku lihat mbah putri yang lihat mbah kakung itu sambil ngomong sendiri dan mimik wajahnya menyiratkan dia ga suka sama mbah kakung itu. Ternyata aku baru tau besoknya klo itu namanya Maimunah dan ternyata dia gila. -_-

Pulangnya hujan. Dan aku harus ke sekolah buat ngumpulin tugas TIK. Sampai sana aku basah banget. Langsung deh aku ketemu Pak Hanif di TRRC. "Ini saya terima aja ya, tapi ga saya nilai soalnya servernya dah ditutup", gitu kata Pak Hanif. Pak Ade dan guru2 yang masih disana juga ngompor2in. Aku hampir nangis dibuatnya. Dan ketika keluar ruangan, aku nangis sejadi2nya.

Hari Ketiga. . .
Seperti biasa kita apel dan senam 2x. Lalu ke bangsal2 sesuai dengan undian. Kali ini aku dapet di R. Cempaka bareng Vivi n Inta. Waktu ke sana ruangan penuh banget. Lalu kita geje n magabu gitu. Kita puter2 ke ruangan lainnya. Trus malah ngobrol2 ama mbah Minah di R. Anggrek. Baru deh jam makan siang kita ke R. Cempaka. Kita bagiin makanan. Ga cuma kita bertiga yang kesana. Tapi banyak orang. Karena disini kita ngerasa kerja. Titien jadi idaman mbah2nya. Dia tlaten banget ngurusi mbah2nya. Sampai waktu istirahat dan kita semua udah selesai, dia masih aja kerja. Calon istri teladan. Hehehe. Pas di R. Cempaka, aku mijeti mbah putri yang kepalanya pusing. Eh malah aku disuruh tinggal aja di rumah anaknya biar bisa mijeti mbahnya. Pulangnya kita bahas buat acara perpisahan kita. Rencana kita bagi2in bubur n kipas serta beli plakat buat panti. Tapi kipasnya ga ada diganti handuk. Dan aku kebagian jatah buat ngurusi buburnya.
O ya, hari ini ada mbah yang curhat -tentunya dengan pengantar bahasa Prima- ga kerasan di Panti dan jenuh ama hidupnya. Lalu kita semua hibur mbahnya supaya ga sedih. Aku jadi terharu. T.T

Hari Keempat. . .
Hari terakhir ini kita ga kerja sama sekali. Habis senam, kita sibuk buat souvenir yang akan dibagiin ke mbah2nya. Setelah itu, kita foto2 bareng mbah2nya di bangsal2. Dan selesai perpisahan n ngasih plakat ke Kepala Panti, kita bareng2 bagiin bubur+handuk sekalian pamit. Eh waktu di R. Cempaka ada yang nyuruh nyuapin. Lah, kita mau pamit malah suruh kerja. hehe.

In short, selama 4 hari ini aku ngerasa dapet pelajaran banyak; mulai dari belajar bersabar, peduli, bersyukur, dll, dari Panti. Ya seneng juga. Yang biasanya aku ga pernah ngurusi kakek+nenekku, sekarang aku belajar ngurus kakek+nenek.



Minggu, 12 Desember 2010

Halo blog!
Setelah hampir 2 minggu yang penat akhirnya selesai juga. Tapi aku was-was dengan nilai rapor semester 1 ku. Aku ngerasa di kelas 3 ini bukannya tambah pinter malah tambah bodoh aja. Aku takut banget ama nilai semester ini. Padahal biasanya aku ga terlalu ambil pusing dengan nilai rapor. Apa gara2 udah kelas 3? Dan nilai itu buat daftar PMDK? apa gara2 aku terlalu mikirin persaingan yang ada di kelas ketat banget? Ahhh. Kata temen2 "Alah ga usah diambil pusing. Belum tentu nilai rapor bagus, masa depan (kerjanya) juga bagus. Tuh kayak yang di film 3 idiots kan udah jelas banget pesan2 yang disampein." Yah, dan aku mencoba untuk ga dipikir pusing. Dan mungkin gara2 mikir itu, akhir2 ini kepalaku sering pusing. -_-

Kemarin Jumat, aku, Ayu, dan Sarah ke pameran buku di Admiral. Kita kesana naik BRT. Sampai disana banyak kios yang belum buka. Disana ketemu Buntal. Terus aku muter2 ama Buntal. Meninggalkan Sarah dan Ayu. Hehe maaf ya. Buntal beli novelnya Tere Liye ma Detective Monk. Aku juga pengin beli Monk tapi mahal bgt. Rencana awal sih aku beli Anne. Tapi kios yang jual Anne belum buka. Trus akhirnya aku beli Mamo-Zein deh. Sarah beli 2 novel teenlit. Trus kita pulang. Aku dan Sarah berpisah dengan Ayu (Aduh bahasaku ^^). Waktu itu udah gerimis. Pas di perjalanan tambah deres. Aku dan Sarah nekat. Tapi hujan makin deres, lalu kita ngiyup di DP. O ya Buntal sms katanya kios yang jual Anne buka barengan waktu aku keluar Admiral. huh. Sarah ngajak naik becak. dan aku diturunin di Smaga. Ada sempet keributan antar tukang becak waktu kita mau naik. Yah biasalah. Rebutan penumpang. Sampai di Smaga aku sholat, dan nglanjutin tugas web karna Trio PMR belum pada pulang. Hujannya makin deres aja. alhasil aku baru nyampe rumah jam 6.

Sabtunya ada penilaian seni tari jam setengah 8. Di hari itu ga cuma kelasku doang yang penilaian. Ada juga IPA 6. Kita minta IPA 6 yang maju duluan. Dan setelah mereka selesai, ternyata ibunya berhalangan karna harus jaga kelas X yang masih tes. Dan trus ibunya ada rapat. Jadilah nilai buat seni kita pake Seni Rupa. yeee. Trus aku sama kelompok Sosial Care nglakuin survey ke Panti Wreda di Pucang Gading. Pantinya Bagus. Sebenernya banyak kakek-nenek yang masih sehat wal'afiat. Aku kasihan jadinya, ngrasa tega banget keluarganya. kata Ibunya panti kita disuruh dateng jam 7 -ada senam pagi, dll- dan pulang jam setengah 3. Hua pagi banget. Kasihan buat yang rumahnya jauh, kayak Fuu ma Sarah. Setelah dari panti kita makan di Rocket Chicken. Lalu pulang deh.

Hari ini setelah les minggu, aku ke Admiral lagi buat beli Anne. Mumpung diskon. hehehe. sampai sana ruamee banget. Ternyata ada lomba drumband. Aku langsung ke tujuan. Bayar, lihat2 bentar, langsung pulang karna udah laper berat.

Besok udah mulai Sosial Care (Soscare). Ada apel dulu di Smaga. Sebenernya aku males ke Smaga. Bolak-balik jadinya. Hum gimana 4 hari kedepan di panti Jompo ya?

Sabtu, 04 Desember 2010

Hari ini selesai tes matematika n sejarah yang susah, aku n kamal udah sepakat buat nraktir ulang taun temen-temen,jadi kita patungan gitu *yah meskipun ultah kita udah lewat..hehe*. Setelah bel kita (aku,kamal,sarah,ayu,nonik,ririn,hambun,nia,azka,faila n abul) kumpul depan koperasi, lalu langsung berangkat ke tujuan yaitu warung "Sirlo" steak baru di daerah Indraprasta. Sampainya disana kita langsung milih tempat lesehan. Karena kita banyak, dengan semena-mena kita nggabungin 2 meja jadi satu sendiri, soalnya mas2nya ga mau bantuin sih. Kita pesen tenderloin dg topping. Setelah lama nunggu, pesenan pun dtg. Punyaku sampai dingin nungguin pesenan yg blm dtg. Habis makan kita ngobrol2, lebih tepatnya kita hibahin alias nggosipin guru2 yang emang pantas buat digosipin..hehe (mav ya pak bu). Kita ketawa-ketiwi.Aku dan Kamal dapet gratisan strawberry float gara2 ngomong acara ultah. Karna saking asyiknya, kita ga sadar klo udah jam 2. Setelah dari sirlo, rencana kita ke festival pandanaran tapi kita ke sekolah dlu buat sholat. Pasukan berkurang tinggal. 8 anak. Waktu di masjid kita ngomongin tentang mas2nya parkir yang rames alias rai (wajah) mesum.
Terjadilah percakapan (kira2 begini):
Sarah :"Ni, kancingmu buka lho! Daritadi waktu di sirlo lho!"
Nia :(membetulkan kancing bajunya)" lho kog baru blg!"
Sarah :"Tadi tu ku mau ngomong tapi mesti keduluan ama kalian2 yg cerita, jadi lupa deh"

Lalu ku nyeletuk, "Oh dia temennya *mawar* n *melati* juga ikut2 buka kancing satu..hehe"
Semua pada ketawa.

Aku :"Jangan2 tadi masnya parkir blg 500 aja gara2 lht nia"
Ayu :"Eh masnya tu wajah mesum yo!"
Nia :"Huwa. Ku ga mau kesana lagi ah. Malu."
"Tapi gapapa deng seksi jadinya..hehe"

Lalu kita capcus ke festival pandanaran. Ririn pulang duluan. Kita lht2 stand. Standnya bnyk yg jual batik2, dari baju,sepatu, n tas. Ada juga makanan, buah, n mobil. Karena udah kenyang, kita cuma lht2.
Hambun :"Kita patungan beli mobil aj"
Nia :"Terus ntar kita gantian makenya kan pas 7 anak. Gantian tiap hari."
Semua :"Hahaha"
Mereka gila.

Setelah puas lihat-lihat kita langsung pulang.
Seneng deh hari ini pergi bareng mereka, itung2 refreshing di tengah2 UAS.

NB: buat Nia, maaf ya ni ku nulis tentang kejadian memalukanmu. ^.^

Minggu, 21 November 2010

Jumat, 19 November

Untuk kesekian kalinya, hari ini aku telat lagi. Aku harus ngeprint tugas fisika dulu, jadi telat deh berangkat ke sekolahnya. Setelah tanda tangan di buku pelanggaran tata tertib, aku pergi ke loker buat naruh tasku. Disana aku lihat ada surat alay lagi. Isinya lagu (sepertinya) “Loving You”. Ada amplopnya yang alay juga lagi. Huh. Segera aku ke aula buat ikut pelajaran olahraga dan mengikuti pelajaran hari jumat seperti biasanya. Sarah dan Ayu masih nyuekin aku. Sampai kapan ya mereka diemin aku? Dan kapan puncak dari semua kejadian2 yang mengganjal ini? Termasuk surat2 alay itu. Aku jadi was-was. Bukannya ku ge er bakalan “didzolimi” ato apalah. Tapi ini udah ada tanda-tanda yang mengarah kesana.

Pulang sekolah, Nia ngajak aku buat kumpul di koperasi. Waktu aku mau ke koperasi, aku dan Titien berpapasan sama Faila, Sarah, dan Kamal. Ga biasanya mereka bareng-bareng seperti itu. Karena Sarah lagi diemin aku, yaudah aku diem juga. Aku tinggal aja dia yang lagi omong-omongan ma Titien. Pas di koperasi, tiba-tiba ada telpon dari nomor yang tak kukenal. Aku angkat. Suara cewek. Dia marah-marah ke aku, suruh balikin pacarnya. Ngomongnya cepet banget n ga jelas lagi. Yaudah aku tutup aja. Waktu ku perhatiin lagi –terutama 3 nomor belakang-, kok sepertinya familiar sama no itu. Tapi siapa. Lagipula ga ada namanya juga. Telpon itu pasti ada hubungannya ama surat2 itu. Pasti orangnya sama deh. Dan aku pati dikerjain (hehe PeDe). Ah terserahlah. Ga berapa lama, dia telpon lagi. Dia nyuruh aku ke depan gerbang. .

Titien : “Kamu ga ke depan Tan?”

Aku : “Ga ah. Ngapain. Orang ga jelas og.”

Titien : “Bener?”

Aku : “Hu um”

Saat aku lagi bales sms Buntal, tiba-tiba kacamata n HP ku diambil gitu aja. Dan tangan ku diikat ama selendang. Saat ada kesempatan, aku coba lepas ikatannya. Aku terus berontak. hehe. Sampai semua yang ngikat aku pada jengkel. Aku ga bisa diem. Kata mereka aku kayak sapi yang berontak mau disembelih. Dan Azka juga bilang “Riang kan kuat, tapi bukan berarti aku lemah lho!” Mendengar perkataan Azka semua jadi ketawa. Aku disuruh jalan dengan mata tertutup. Sampai aku nabrak tong sampah juga. Kena wajahku. Sakit rasanya. Beberapa kali selendang yang buat nutup mata dan tanganku bisa kebuka. Hehe. Dan sampailah di tempat yang dituju, yaitu lapangan basket depan. Sebelum mataku dibuka, aku bau aroma duren dan korek api. Ikatan di mata pun dibuka. Mereka nyanyi Happy Birthday dengan kue keju di tangan. Lalu aku di guyur dengan pop ice duren. Pop icenya 2 ato 3 botol aqua yang 1L. Banyak banget deh pokoknya. Aku juga disuruh potong tu kue pake mulut. Beberapa kali pisaunya jatuh. Seragamku kena lunturan selendangnya Hambun juga. Udah seragma ga bentuk, muka, rambut juga ga bentuk. Kayak orang gila. Setelah potongan pertama yang kuberikan ke Ajeng, Aku kasihkan sisa kue ke Pak Satpam dengan bentukanku yang aneh. Kacamata udah balik tapi mana HP ku? Pada ga ngaku bawa HP ku. Terus satu per satu pada pergi gitu aja. Aku bersih-bersih diri dan keramas. Ganti baju O.R. Aku minta tolong Titien buat telponin HP ku. Tapi ga diangkat. Lalu ada sms dari HP ku. Aku disuruh les dari si pengirim. Pas di les2an, Nia dan Kamal ga ngaku klo bawa HP ku. Katanya HP ku di bawa Hambun. Yah. Akhirnya pas les udah selesai, aku telpon HP ku, dan ternyata di tas. Mereka naruh HP ku di tas saat aku ga tau.

Ternyata nomor cewek yang telpon aku itu, nomornya Ayu yang udah dihapus Titien saat dia pinjem HP ku tadi, dia juga tau tentang rencana hari ini. Dan Nia yang nulis semua surat-surat itu. Rida yang udah ku certain tentang surat itu ternyata juga sekongkolan dengan mereka. Huh. Di saat seperti itu, rasanya ga ada yang bisa dipercaya deh meskipun itu teman baik mu sendiri. Hehehe.

Makasih buat semua. Teman2 GPBS. Teman2 Sapi Senam.

Nurul, Ajeng, Titien, Ifa, Widi, Rida, Ika, Ririn, Faila, Sarah, Ayu, Nia, Kamal, Hambun, Azka, Nonik, Ilaq, Abul.

Thanks God It’s Friday ^.^

Kamis, 18 November 2010

Pulang sekolah sebelum les aku ke lokerku dulu naruh binder. Waktu mau naruh binderku, aku lihat ada kertas dilipat dengan rapi. Kayaknya ni kertas udah ada dari kemarin tapi ku ga begitu merhatiin karena lokerku berantakan. Kukira awalnya kertas oret-oratanku, dan aku biarin gitu aja. Dan hari ini aku penasaran tu kertas isinya apa. Ku buka dan kubaca. Sumpah isinya jijiki banget. Masa isi surat itu tentang seorang laki-laki, ngomongnya sih adik kelas, dia pake nama MR. X katanya dia suka ma aku, dia udah merhatiin aku dari lama. Aku yakin ni pasti dikerjain soalnya aku pernah tau tulisan itu. Dan itu pasti perbuatan cewek. Masa kalo cowok dia gambar hati gitu pake bolpoin pink. Lalu aku bawa kertas itu, aku ceritain ke Rida. Ternyata bukan dia dan temen2 GPBS yang ngerjain. Dan saat aku balik lagi ke loker untuk kedua kalinya sebelum les, aku nemu lagi kertas juga dari Mr. X. Isinya tentang gombalan2 gitu. hoekkk. Aku akan cari tau siapa pelaku ini!! Liat aja!

Selasa, 16 November 2010

Tepat hari ini usiaku 18 tahun. Aku mulai merenung apa aja yang telah aku lakukan selama 18 tahun hidup. Apakah ada perbaikan -mulai dari sikap, pola pikir, kebiasaan-tiap tahunnya? Apakah aku sudah menjadi muslim yang baik, yang sholehah, yang mulia di hadapan Allah? Apakah aku sudah membuat orang tua bahagia dan bangga karena memiliki diriku? Dan jawabanku BELUM.
Sampai sekarang -18 tahun- sifat-sifat jelekku masih aja ada di dalam diriku. Mulai dari teledor, ga disiplin, ga patuh sama orang tua, suka menunda-nunda sholat, suka marah-marah dan masih banyak lagi sifat jelek yang ga bisa ditulis. Padahal umur sudah mendekati kepala 2, tapi aku masih aja bersikap seperti anak SMP. Aku ingin mengubah diriku menjadi lebih baik lagi, menjadi orang yang bermanfaat bagi semuanya. Bermanfaat bagi kedua orang tua terutama mama -karena sepertinya aku udah menyakiti hati beliau berulang kali- agar surga semakin dekat denganku. Bermanfaat bagi teman-teman. Semoga ini ga cuma keinginan belaka, semoga bisa terwujud. Ga seperti tahun lalu yang aku juga berdoa semoga bisa menjadi lebih baik tapi mana kenyataanya?

Dan satu kata yang ingin ada di dalam diri ku yaitu IKHLAS. Ya ikhlas! ikhlas dalam semua hal. Termasuk ikhlas memaafkan kesalahan orang lain meskipun itu lumayan sulit bagiku.

Semoga hari-hariku ke depan lebih cerah, indah. Semoga aku semakin mengerti arti hidup. Dan membuat hidup ini seperti yang kumau. Because I'm a driver not a passenger in life. Yes, I can!

Oke, sekarang aku mau cerita tentang hari ini.
Pagi hari aku berangkat seperti biasa. Sampai di kelas banyak yang mengucapkan selamat ulang tahun ke aku tapi ada sesuatu yang mengganjal yaitu Sahabat2 terbaikku -yang ku anggap berharga daripada teman-teman yang lain- mendiamkanku, ga ngucapin selamat seperti yang lainnya. Rasanya walaupun dapat banyak ucapan selamat dari teman2 yang lain tapi klo mereka ga ikut ngucapin ada perasaan ga bahagia, terasa hampa. Awalnya waktu di sejarah Titien ga mau duduk sebangku sama aku. Oke ga masalah aku duduk sama yang lain. Tapi ternyata sampai pulang dia seperti itu, diajak ke koperasi pun ga mau. Dan Sarah n Ayu juga gitu. Sehari ini aku ga ngomong sama mereka. Begitu juga mereka ga ngajak ngomong aku. Mereka seperti nghindarin aku. Aku jadi ngerasa sepi dan sendiri walaupun aku berteman sama yang lain. Aku mikir apa aku punya salah. Ya karena aku ngrasa aku ga punya salah, yaudah aku birin aja mereka. hehe. Aku mencoba bersikap biasa mengikuti pelajaran dari awal sampai akhir. Mungkin aku dikerjain. Tapi yang namanya dikerjain tetep ga enak rasanya. Aku tadi hampir mau mengeluarkan air mata saat pelajaran fisika. "Tahan Riang. Sabar. Kamu pasti bisa." kataku dalam hati. Akhirnya cobaan pun berakhir. KBM udah usai. Karena hari ini ga ada les aku memutuskan langsung pulang. Takut ntar hujan lagi, soalnya tadi sempet hujan, lagipula aku mau latihan nari. Dan aku juga mau nenangin diri. hehe

Saat di jalan, aku di sms suruh ke depan koperasi. Aku bilang aja aku udah otw pulang. Aku banyak nrima panggilan telepon yang menanyakan keberadaanku. Saat udah deket sama rumah, aku dapat telpon dari Ika. Mereka -ga tau siapa aja- menyanyikan lagu Happy Birthday. Sebelumnya mereka sempet marah2 ke aku kenapa aku udah pulang padahal mau dikerjain dulu. Waktu mereka nyanyi aku nangis. Gila nangis di pinggir jalan. Aku dilihatin banyak orang. Aku udah nyuruh mereka telpon lagi nanti pas udah nyampe rumah tapi ga dihiraukan. Setelah 15 menit lebih, obrolan pun dilanjutkan pas aku udah nyampe rumah. Katanya, mereka gondok aku yang dijadikan target dikerjain malah udah pulang. Haha aku selamat. Pelajaran buat teman-teman yang mau ngerjain orang lain (target), target tsb jangan sampai lepas dari pengawasan. Hehehe

Rabu, 10 November 2010

Kemarin Minggu sekolah ngadain tes minat bakat buat anak2 kelas 12. Kita disuruh dateng tepat 07.30. Bersamaan dengan itu jam 9 ada try out UM UGM dan USM ITB di GO. Sebenernya ku pengin ikut tapi ga jadi gara2 tes minat bakat ini. Eh ga taunya malah tes minat bakatnya gagal alias ditiadakan. Ini semua gara2 salah satu oknum di sekolah. Oknum itu disegani di Smaga. Tapi dia selalu bersikap seperti ini. Ga cuma hari minggu kemarin aja. Sebel deh. Klo tau jadinya kayak gini mending aku ikut try out. zzz. Ga tau deh apa yang selalu dipikirin oknum itu sampe buat tes ini gagal. Semoga ke depannya oknum ini lebih baik lagi sehingga ga merugikan banyak orang lagi. Dan perlu catatan! Lebih baik jika oknum itu minta maaf ke semua siswa kelas 12.

Karena ga jadi tes minat bakat dan ku juga belum daftar lalu aku, ayu, sarah, nia, titien, nurul, dan rida pergi ke Gramed. itung2 menghabiskan waktu buat nunggu jam 2, ada les UM.

-Arigatou-
Hallooo blog. Lagi-lagi aku meninggalkanm dalam waktu yang cukup lama. . .
Oke sebagai permintaan maafku aku mau cerita tentang Pensaga 2010 dan Desanov. Yah walaupun udah telat 2 minggu. ^.^

Pensaga tahun ini sukses. Ga seperti tahun lalu -Beri tepuk tangan buat panitianya..plok plok-. Banyak banget yang nonton. Tiketnya juga habis kejual lho. Berangkat jam 6 dari rumah. Sesampainya ku ketemu Anisa dan Thomas. Lalu ke TIC buat nunggu anak-anak Sapi Senam yang lainnya. Butuh waktu lama buat nunggu Ayu dan Hambun. Setelah kumpul semua kita masuk. Sejak awal aku nunggu teatrikal yang bertema Jong Heroism. Kereennn banget. Apalagi Ran nya juga keren. Tau ga kata adik PMR ku ada penonton yang kepalanya pecah, trus dia dibawa ke RS gitu deh. Itu pasti salah satu fan fanatiknya Netral.

Setelah nonton Pensaga aku, Nurul, Leila nginep di rumah Eyangnya Ajeng di Tanah Mas. Bukannya langsung tidur kita ngobrol-ngobrol dulu tentang Pensaga tadi dan gosipin kejelekan2 angkatan adik PMR..hehe. Baru jam 3 kita tidur. Alhasil kita baru bangun jam 8. Dan aku lupa klo ada les UM Neutron. Untung masih bisa ikut walaupun dateng jam 10. hehehe

1 November 2010
Hari ini Ultah Smaga ke 133. Seperti biasa, klo tanggal 1 November ada Desanov (Demo Satu November). Demo 4P yang terkenal. Tahun ini aku ga tampil. Maklum pensiun. Tapi bantu-bantuin adiknya. Yang paling menyedihkan 3 th berturut-turut aku ga nonton Paski. hiks hiks. Pasti bagus deh. Seperti biasanya yang jadi tradisi di dalam demo PMR pasti ada ambulance. Ya jadi gini inti cerita kita tiap tahun itu ada korban lalu datanglah penolong dari Tim PMR. Tapi tahun ini Demo nya ga bagus. Ya soalnya ku ga ikut main sih. hahaha.

Ya udah gitu aja deh. Mav ceritanya cuma segitu doang. Kapan2 lanjut lagi deh dengan cerita yang lebih seru. ^^

Selasa, 26 Oktober 2010

Hari ini di Smaga lagi classmeet. Banyak lomba2 yang diadakan buat memeriahkan HUT Smaga. Waktu classmeet ku ga nonton lomba yang diikuti kelasku -XII IA 1 (Disney)- soalnya ku mau bikin LPJ GSO. Lalu ku ke kelasnya Nurul, eh malah sampe di kelasnya ternyata dia sakit perut gara2 dampak dari penyakit bulanan ^.^, Aku disuruh dia nganterin pulang. Lalu aku setuju aja karena aku juga pengin pulang. Aku ngurus surat ijin. Bukannya diisi nganterin teman pulang malah kuisi ada acara keluarga. Saat ditanya sama Waka Kesiswaan ku jawab ada rapat keluarga besar bu. Hehehehe. Maafkan aku telah berbohong Bu. Lalu ku antarkan Nurul pulang. Setelah itu aku pulang ke rumah deh. ^.^

Sabtu, 23 Oktober 2010

Hari ini anak2 GPBS merencanakan pergi ke curug lawe. Karena hari ini ada tambahan buat anak kls 12, kita berangkat siang sepulang tambahan. Awalnya ku bingung mau ikut ato ga karena hari ini juga ada pergi dengan anak2 sapi senam -traktiran ultah-. Dan yang mau pergi ke curug cuma 6 org yaitu aku,nurul,rida,gema,ika dan pacarnya, ali. Aku dan nurul ngrasa ga enak krn krg rame. Akhirnya pasukan bertambah, ada lulu dan ajeng. Sebelum berangkat aku, ajeng,nurul n lulu ke kantin dulu buat beli maem untuk disana. Lalu kita berangkat.
Sampai disana jam setengah 4. Dan kita mulai naik menuju curug jam 4. Jalan disana sangat curam tapi pemandangannya bagus banget. Banyak halang rintang yang harus kita lewati. Ajeng terjatuh di sungai, nurul dan aku kepleset n hampir jatuh di batu yang licin (sebenernya lebih parah nurul). Sampai di curug lawu jam 5. Kita foto2 di depan air terjunnya. Banyak percikan air yang kena ke tubuh. Kerasa seger. O ya waktu di jalan menuju curug ada kejadian romantis. Jadi waktu itu sandalnya Rida lepas dan kebawa arus lalu diambilin ama gema lalu gantian sandalnya ika yang lepas diambilin deh tu sandal ama ali. ^.^


@ Curug Lawe

Setelah dari Curug Lawe, perjalanan diteruskan ke Curug Benowo (karena satu lokasi gitu). Tetep dengan jalan yang curam dan berbahaya kita lalui. Dan di perjalanan Nurul digigit lintah. Dengan sigap Gema sbg anak Gaputa menolongnya. Sedangkan aku dan ajeng digigit hewan, rasanya nusuk n perih. Kata Ika itu semut hitam gede. Sampe disana udah maghrib. Warna langit pun juga udah berubah. Pemandangan di curug benowo ga kalah bagusnya dengan curug lawe. Kita disana duduk2 melepas lelah n foto2 -tapi ga keliatan karena gelap-. Lalu kita pulang. Jalannya gelap banget. Kita ga siap sedia senter jadi penerangannya gunain satu hp yang ada senternya. Setengah jalan kita ketemu sama mas2 yang baik hati yang mau nganterin kita sampai ke start awal tadi. Kita juga ketemu banyak anak2 PA yang mau naik. Jam 7 kita nyampe di parkiran mobil. Ternyata aku juga digigit lintah. Aku ga kerasa. Darahku keluar terus lalu ku beri kopi buat menghentikannya. Rida dan Ajeng juga digigit. Mereka lebih parah daripada aku. Darahnya lebih banyak. Hanya 3 org yang ga digigit -ali,lulu, n ika. Gema tadi juga digigit waktu perjalanan pulang dari curug benowo. Setelah istirahat bentar, kita pulang. Sampe di Smaga jam setengah 9.

Aku seneng banget hari ini bisa liat pemandangan alam yang luar biasa bagusnya. Subhanallah.

Rabu, 20 Oktober 2010

Hai blog!!! aku kangen ga ngetik-ngetik buat entri baru untuk mengisi halamanmu. Aku punya beragam cerita tentang hari-hariku kemarin.

Pembina, Guru, Ibu Tercinta Yang Telah Tiada
Kamis sore aku nrima sms yang isinya klo Bu Ashomah meninggal dunia. Aku shock membacanya. Ga percaya. Ya emang semua manusia akan kembali kepada-Nya sih tapi tetep aja klo pembina PMR sekaligus ibu bagi GPBS -enak klo buat ngobrol2, curhat- udah meninggalkan dunia ini untuk selama-lamanya. Jumat aku dan GPBS layat. Hari itu yang awalnya ada UTS diliburkan karena Bapak Ibu Guru pada layat. Karena terlalu lama buat diskusi gimana berangkatnya sampai rumah duka udah telat. Almarhumah udah dimasukkan ke dalam keranda. Aku nangis melihatnya. Keinget waktu aku lomba sendirian ditemani ama alm. Waktu itu beliau menyemangatiku dan berpositif thinking klo aku bisa menang tapi malah aku sendiri yang ga percaya sama diriku.
Akhirnya kita GPBS sepakat untuk ikut ke Kudus, tempat dimakamkannya almarhum. Kita kesana naik bis warga. Ga seperti yang lain -Guru2, anak OSIS MPK- kita sampai ke prose pemakamannya. Pulang dari Kudus, bis warga tambah penuh, diisi ama cowok2 alste geje.

GSO SUKSES
Alhamdulillah GSO sukses. Ga nyangka yang awalnya kita pesimis ama persertanya ga taunya hari H peserta mbludak. Kita sampai kewalahan sendiri ga sia-sia perjuangan kami selama ini. Tau ga hari Sabtu sebelum GSO aku hanya tidur 3 jam.

UTS-ku
Satu minggu lebih 2 hari Smaga ngadain UTS. ehm aku pasrah aja deh sama hasil2nya. Ini list pelajaran yang aku ga bisa n suwung abis : Mat, Sejarah, PKn, Fisika, B.Jawa, Biologi. Ahh ga tau deh. Kemarin UTS mat yang uraian rum 2 udah dibagi ku hanya dapat nilai 18. Semoga ujian2 selanjutnya lebih baik lagi. Aminn


Senin, 13 September 2010

Sabtu, 11 September 2010

Pukul 11.30 kita tiba di rumah. Lihat keadaan rumah, istirahat sebentar, menyiapkan pakaian yang dibawa ke Solo serta mengeluarkan pakaian yang kotor –sebenernya kita bisa dari Kudus langsung ke Solo cuma mama dan bapak bawa pakaiannya kurang ya jadi balik ke Semarang dulu deh.-. Jam 13.00 kita siap berangkat ke Solo. Karena udah tau dari radio klo di daerah Banyumanik macet kita mampir dulu ke Alfamart buat beli cemilan. Ternyata macetnya udah nyampe ke jalan tol. zzz. Mobil2 jalan kayak siput. Klo kayak gini kapan nyampe Solo? Jam 15.30 kita mampir ke Pak Kempleng *buset dah udah 2 jam baru nyampe sini* buat makan siang. Karena disana penuhnya ga ketulungan akhirnya kita pindah RM. Kita makan di Ayam Gepuk –Restoran Baru, baru buka kemarin- tak jauh dari Pak Kempleng. Setelah pesan makanan tiba-tiba ada yang manggil “Riang!”. Ternyata itu Momod –Mitramuda I-. Dia sama keluarganya mau pergi ke Wonosobo. Lauk pesenan pun datang tapi nasinya luaama banget datangnya. Tau ga? Klo nasinya lagi dimasak. Maklum restoran baru belum banyak pengalamannya, la wong daftar menunya aja ga ada coba?! Jadi tadi kita pesen sambil lihat daftar menu yang di kertas pelayannya -__-. Setelah makan kita melanjutkan perjalanan. Buset dah ini bener-bener puncaknya arus mudik. Kasihan bapak pasti capek nyetir terus, sayang ga ada yang bisa nyetir selain beliau.

Padat merayap di Salatiga


Sampai Solo jam 20.00. Langsung deh check in hotel. Sampai di kamar aku langsung mandi, sholat dan tidur. Capek banget euy rasanya. Siap2 buat jalan2 besok. ^.^


Minggu, 12 September

Rencana hari ini yaitu jalan2 di SS (Solo Square) dan karaokean disana. Sambil nunggu Mas romi -pacarnya Mb Risa- kita foto-foto dulu di area hotel sadinah. Sekitar jam 12.30 kita baru berangkat. Tujuan beralih ke SGM (Solo Grand Mall), kita nonton film. Awalnya kita mau nonton Sang Pencerah tapi udah telat, ada lagi jam 3. Akhirnya kita nonton Darah Garuda. Keren banget tuh filmnya. Setelah nonton film kita berencana karaokean di daerah deket SGM karena di dalam SGM ga ada tempat karaokean. Tapi ga jadi karena waktunya udah mepet, jam 17.30 kita harus udah balik ke hotel. Alhasil kita jalan2 di SGM. Beli gelang, DVD, dan baju. Uang lebaran yang ku dapat pun hampir ludes buat beli barang-barang itu. Ah padahal ku mau nabung T.T Setelah puas kita balik. Mas Romi pun juga pulang ke Madiun, tempat asalnya. Karena bapakku masih ada kerjaan kita harus nunggu sampe jam 21.30. Lalu kita pulang ke Semarang. Walaupun malam, jalan masih aja padat. Waktu mampir di SPBU daerah Salatiga, mamaku ketemu sama Bu Lestari -guru SD ku- katanya beliau dari Jogja jam 3 sore. Dan itu sekitar jam 12 an baru nyampe Salatiga. Subhanallah. Kita nyampe Semarang jam 2 pagi. Aku langsung tidur. Dan sore itu aku belum mandi lho. haha.

Minggu, 12 September 2010

Jumat, 10September 2010

Jam 05.15 aku beserta keluarga berangkat dari rumah menuju Kudus. Sebenernya rencana *disuruh Bapak* dari malam hari berangkat dari rumah jam 05.00, tapi rencana tinggal rencana. Dan yang menyebabkan rencana itu gagal adalah aku. Bapakku marah dan aku dibilang jadi trouble maker -maafkan aku ya pak-. Jadi pas semua sudah di dalam mobil (jam 05.00) dan udah siap berangkat, barang-barangku ada yang ketingalan -Tapi ini juga ada keikutcampuran kesalahan dari adekku. Dia mandinya lama banget. Aku jadi yang terakhir dan disuruh sama mama cepet2 alhasil aku jadi lupa barang apa yang belum aku bawa-. Tau ga apa? Barang yang paling fatal yaitu Rukuh dan Sikat gigi. Jam 05.15 mobil kami berjalan. Dan aku dandan di mobil gara2 si disgusting -panggilanku buat adekku-. Padahal Sholat Id dimulai pukul 06.15. Yap tidak seperti tahun lalu yang sholat di Semarang, tahun ini kami sekeluarga sholat di Kudus. Di perjalanan bapak nyetir dengan kecepatan yang sangat kencang. Dan hanya 45 menit kami sudah tiba di Kudus. Wow Hebat. Langsung aja aku menempatkan diri di lapangan.Imam yang memimpin sholat buset dah cepet banget. Tapi isi ceramah dari khotib bagus, hatiku jadi tersentuh dan aku tersadar tentang perilaku ku selama ini (Tobat -red). Setelah selesai aku bertemu dengan bulek ku -Lek Mi- dan saudara kecilku yang centil -panggilannya Enti-. Lalu kita semua menuju rumah mbah Kakung dan melakukan tradisi salam-salaman (maaf-maafan). Selesai acara maaf-maafan kita pun makan ketupat + opor + sambal bersama. Ehm Yummy. Enak Bangett. Ketika makan, Keluarga dari Om Andi datang dan bergabung dengan kami. Setelah kenyang, kami sekeluarga -hanya aku dan keluarga lho- pergi ke Pati, tempat keluarga dari Bapak. Seperti biasa kita muter di kampung Pati itu karena keluarga besar -seperti buleknya bapakku, dll aku ga tahu gimana aja hubungannya dengan bapakku, pokoknya tiap tahun selalu berkunjung ke rumah2 itu- pada tinggal dekat dengan rumah Mbah Parto. Dan Mbah Marni yang lagi sakit terlihat sehat karena semua anak cucunya berkumpul. Seperti biasa aku hampir seharian di Pati. Sekitar jam 16.30 kita pulang dan check in di hotel dekat rumah mbah kudus. Sejak kematian mbah putri Kudus aku dan keluarga jika lebaran nginep di hotel, yah ada masalah keluarga gitulah. Walaupun hanya istirahat sebentar karena kita harus muter lagi -kali ini keluarga besar Kudus- tapi lumayanlah. Apalagi setelah Maghrib Lek Mi dan yang lainnya datang membawakan mie ayam bakso. Mie ayam bakso nya murah lo, masak hanya 5 rb aja. Klo bakso 3 rb. Ya klo ditanya rasa sih lumayanlah tapi masih enak bakso Pak Kumis..hehe *yo mesti*. Baru jam 7, kita muter ke keluarga besar. Waktu di rumah mbah Karno, aku ketemu sama cewek yang juga alumni SMP 2. Tapi aku ga kenal bahkan jarang lihat waktu SMP padahal kelasnya sebelahan dengan kelasku lo -9B- hehe. Jam 22.00 kita balik ke hotel. dan acara kunjungan dilanjutkan besok pagi. Dan harus dikunjungi semua karena besok siang kita ke Solo karena bapakku harus ngecek keadaan kantornya.

Ini dia dokumentasinya

aku, angga dan rani @ rumah Mbah Parto

waktu berkunjung (mbak Risa, Rani, dan aku)

mama, bapak, mbak Risa, dan Aku

Si Angga yang Lucu

Sabtu, 11 September 2010
Pagi-pagi jam 9 kita udah check out dari hotel dan segera menuju ke kawasan para penjual Lentog. Lentog itu makanan khas Kudus yang berisi lontong disiram kuah yang ada tahu, tempe, dan sayur gori *klo ga salah sih labu*. Tapi aku, kakak dan adikku ga suka jadi ga dikasih tu sayurnya. Setelah makan, kita ke rumah sakit tempat Lek Mi kerja dan berkunjung ke Budhe Im. Lalu setelah pamit sama keluarga Kudus kita pulang ke Semarang. Tak lupa kita mampir ke toko pusat oleh-oleh Kudus.

Nantikan Libur Lebaran Part 2. ^.^

Kamis, 09 September 2010

Malam ini aku pergi ke kudus. Sebenernya belum mudik cuma nengok kakek nenek di Pati dan berbuka bersama keluarga besar dari Jakarta, Blora, Temanggung yang udah datang. Seperti tahun2 sebelumnya di kampung bapakku tiap malam takbiran selalu ada pawai. Pawainya ada yang bikin replika pangeran Diponegoro+kudanya, burog -kendaraan Nabi Muhammad waktu perjalanan ke Langit (Isra Mi'raj), ikan. Ada juga yang jadi kayak ondel-ondel tapi ini lebih serem.

Setelah dikira cukup ngobrol2nya kita pulang ke Semarang buat nyiapin pakaian buat besok Lebaran -balik lagi ke Kudus-Pati-. Di perjalanan pulang, di daerah Demak juga ada pawai lagi. Di sepanjang jalan malah. Ada replika2 Al Quran beserta Kakbah, Buaya, Udang, Masjid, Pesawat terbang, dan masih banyak lagi. Aneka warna pokoknya. Kreatif-kreatif. Ya udah gitu dulu deh, ku mau siap2 buat besok. ^.^

Selamat Idul Fitri 1431 H. Minal Aidzin wal Faidzin Mohon Maaf Lahir dan Batin
Riang mengucapkan Selamat Idul Fitri 1431 H. Minal Aidzin Wal Faidzin Mohon Maaf Lahir dan Batin atas Segala Perbuatan dan kekhilafan Saya yang menyinggung anda semua.

Senin, 06 September 2010

Hai Blogger! Di postingan sebelumnya ku janji bakal cerita tentang buber sembako. Sebenarnya ku mau posting kemarin tapi gara-gara aku gak enak badan alhasil aku baru posting malam ini. Langsung aja deh cerita kegiatanku di hari Sabtu.

Pagi-pagi setelah sahur aku dapat sms dari Nurul.
Nurul : "Jadi ke banaran?"
Aku : "yo jadi rak wes."
Nurul : "Jam piro?"
Aku : "Jam stgh 7 kumpul"

Lama ga dapat balasan dari dia. Lalu ku tinggal tidur lagi. Tiba-tiba HP ku berbunyi ternyata ada sms yang berisi Jarkom Kilat GSO. Kumpul jam 10 di sekolah. zzz, males. Yah klo gitu ga jadi ke banaran lagi dong?! Oh ya ku belum cerita, jadi anak-anak MOSI dan KIR Kimia bakal ngadain Studi Lapangan ke Pabrik. Tujuan pertama kita ke Indofood. Kita udah ngasih proposal ke sana. Eh sananya malah ga jelas, ga ditanggapi gitu. Lalu tujuan kita beralih ke Kampoeng Kopi Banaran. Dengan alasan kita ga perlu repot-repot bikin proposal. Udah lama kita mau ke sana buat survey tapi baru terealisasi kemarin sabtu. Dan karena kita (aku, Nurul, dek Kamal, dan dek Rahma) pergi ke banaran, kita ijin ga ikut rapat GSO.

Rencana kumpul jam stgh 7 berubah jadi jam 10. Sampai di sekolah masih sepi, belum pada dateng. Padahal aku aja dateng jam 10.15 tapi masih ada yang lebih molor daripada aku. Beberapa menit kemudian dek Kamal dateng. Tinggal nunggu Nurul dan dek Rahma. Tiba-tiba Nurul sms "Gimana klo ku nunggu di kaliwiru aja ya? Bis yg ke smaga ga dtg2,,malah banyak bis yang ke Salatiga." Yaudah setelah hampir 1 jam nunggu dek Rahma akhirnya kita ke kaliwiru dulu baru ntar bareng2 naik bis jurusan Salatiga. Jam 11.30 kita berangkat ke Banaran dan sampai jam 12.45. Di perjalanan terasa lama banget. Badan capek semua. Yah gapapa yang penting ku sempet tidur. Sampai di sana kita duduk2 sebentar lalu kita ke ruang informasi, ketemu sama mas Ari. Tanya-tanya tentang Coffee Factory Tour (read CFT). Biaya CFT ini mahal banget, 20rb tiap anak, itu cuma dapet lihat2 aja, ga ada souvenir ato apa. Karena kita masih bingung jadi kita bilang ke masnya untuk tanya2 dulu. Setelah dari ruang informasi kita sholat dan bermain-main di taman. Di sana kita ketemu anak kecil yang lucu banget. Ku ga tau namanya, habis dia ditanyain namanya jawabannya ga jelas gitu. Meskipun playgroup dia pinter banget b. inggrisnya. Apa mungkin waktu kita tanya namanya harus pake b. inggris ya?hehe. Lalu kita foto-foto bareng adiknya. Adiknya pinter bergaya lo. Dan terakhir kita bilang "see u. bye." Dan dia juga bilang "see u". Oh pinternya.

Jam 14.15 kita pulang ke Semarang. Kali ini bisnya jalannya cepet. Aku jadi sedikit lega soalnya ntar jadi ga telat2 banget dateng ke buber sembako. Rencana awal, sepulang dari banaran aku langsung pergi buber. Baju ganti, permbersih muka udah aku siapkan. Namun hal yang paling fatal yaitu DOMPET lupa aku bawa. Hebat. Bararti tadi aku berangkat tanpa SIM dan STNK. Untung ga ada polisi. Sampai di Smaga jam 15.30. Karena ga enak sama anak2 9A yang rencana kumpul jam 3, ku sms sama Prita dan Ayu. Eh malah Ayu dan Awol juga bakal dateng ngaret. Aku langsung ngebut sampai rumah. Mandi seadanya dan langsung tancap gas ke Espero. Sampai di sana udah ada Ayu, Awol, Anisa, Arum, Ambon (Reza), Deppi, Duta, Prita, Danis, dan Yhani. Ternyata seperti rencana awal mereka belum ada keputusan mau buber dimana. Setelah sekitar 45 menit menjelang buka, baru deh tercetus buat buka di Padang Plus. Awalnya kita semua mau naek mobilnya Danis a.k.a penot tapi setelah dipikir-pikir spero itu ga seperti Smaga yang satpamnya jaga 24 jam akhirnya yang bawa motor mengandarai motornya masing2. Dan yang naek mobil Penot, Prita, dan Ayu. Penot serasa sopir karena dia di depan sendirian. Ayu dan Prita di belakang. hha. Sampai di Padang Plus ternyata pasukan kurang. Si Anisa dan Arum. Mereka kesasar. Sementara kita nunggu mereka, Deppi, Ambon dan Duta pesen tempat dulu. Tiba-tiba Audita datang dia pamit klo dia ga bisa ikut soalnya mau ke dokter gigi dan dia ngasihin uangnya Anisa ma Arum yang dibawanya. Sepuluh menit menjelang buka, Anisa dan Arum belum juga dateng. Kita semua udah ngasih tau ancer2nya melalui perantara Ayu. Tak berapa lama, mereka berdua datang dari arah berlawanan arus lalu lintas (red: arah dari Paragon). Hebat!!. Kemudian Vivi datang nyusul.

Kita langsung kumpul mengelilingi conveyor. Di sana sisemnya harga berdasar warna piring. Ku sempet bingung milih. Karena harus cermat. Jangan sampai habis-habisin duit. Ku udah sering keluar duit buat buber. Ku sempet ngiler liat makanan bebek lombok ijo tapi tuh piring warnanya ungu yang artinya 15 rb. Gile bener. Dan akhirnya ku pilih daun singkong, ikan (ga tau ikan apa yang penting murah..haha), dan krupuk. Di sana gratis kurma dan teh tawar panas. Saat kita lagi makan, Gibam datang. Duta langsung teriak, "Bam, cepet mumpung ana nasi piring putih." Piring putih berarti gratis. Mendengar teriakan Duta, Mas2nya Padang Plus langsung membawa sisa piring putih tersebut. haha. Setelah makan kita sholat. Dan membayar masing2 makanan. Tiap anak mendapat jatah uang 14rb dari uang kas. Aku yang mendapat giliran buat bayarin tuh uang ke kasir. Ku kira uangnya bakal sisa karena Gibam udah baik hati melebihkan bayarnya, eh ga taunya nombok. Jangan2 ada yang berbohong nih.

Setelah makan kita bingung mau kemana. Karena masih terlalu cepat buat pulang. Dan ternyata Aris -anak TN- lagi ada di CL. Ada yang usul gimana klo kita semua nyusul Aris. Tapi keputusan akhirnya Aris dijemput Fathan dan sisanya pergi ke Inul Vista di Thamrin Square. Sampai di ruangan lagu pertama yang dinyanyiin yaitu Bete. Disusul lagu2 yang kebanyakan alay. Kayak Keong Racun, C.I.N.T.A, cinta satu malam, mau dibawa kemana, aishiteru, dll. Walaupun alay entah kenapa aku juga ikut nyanyi. -_-. Habis seru sih. Dan Arum nyanyi lagu Cina yang ga dimengerti oleh kita semua. Di tengah2 nyanyi si Arum dan Prita pulang duluan. Batas waktu 1 jam habis. Kita iuran 10rb tiap anak. Eh kali ini uangnya sisa, dan sisa uang aku ambil buat ganti tadi waktu di Padang Plus. haha,impas deh. Kita mau nambah 1 jam lagi tapi kita harus antri lagi. Akhirnya kita keluar. Bingung mau kemana lagi soalnya masih mau bareng2, belum pada mau pulang. Ada yang usul karaokean lagi di Happy Puppy ato FF, tapi sana baru buka jam 21.00, ada yang usul makan jagung bakar deket Stemba, tapi udah ga mau ngeluarin uang lagi. Awol ngusulin buat mainan kembang api di rumahnya. Tapi aku dan yang rumahnya bawah ga setuju karena jauh banget. Lalu kita sepakat buat ke rumahnya Penot, eh malah tuan rumahnya ga setuju. Karena Ayu juga udah mau pulang, kita semua sepakat buat pulang aja.

Hari Sabtu kemarin benar2 melelahkan tapi juga menyenangkan. ^^

Sabtu, 04 September 2010

Jumat, 3 September 2010

Buka puasa hari ini aku bareng anak-anak Kempo. Sebenernya hari itu juga ada buber PMR tapi setelah ku pikir-pikir ku milih buka bareng anak-anak Kempo. Karena aku udah sering kumpul bareng anak PMR, ku jarang kumpul bareng anak Kempo.

Sebelum berangkat buber, ada acara regenerasi PMR. Jadi ku langsung dari sekolah. Awalnya ku lupa kalo hari ini ada buber kempo, dari rumah aku bawa baju ganti yang akan kugunakan untuk buber PMR. Dan karena alasanku di atas ku ikut buber Kempo. Setelah acara regenerasi, ku berangkat ke tempat buber di daerah Banyumanik -Destiny resto & cafe-. Ku nebeng adek kelas -Enggar Ndagel-, awalnya ku mau nebeng Ulin karena dia mau jemput anak kempo smansa -Ejol- dulu jadi ku nebeng Enggar. Dan otomatis motorku ku tinggal di sekolah.

Kita janjian di patung kuda. Hampir nyampe sana, beberapa meter lagi, tiba-tiba hujan -hal yang ku takutkan di awal kejadian juga. Ku sempet ragu untuk ikut ato ga gara-gara cuaca yang kurang mendukung- . Setelah ketemu temen2 daerah atas di buana kita langsung capcus ke Destiny. Tempatnya enak dan harganya terjangkau. Makanannya pun juga enak. Setelah buka dan tak lupa sesi foto disana kita langsung menuju ke rumah Yani untuk mainan kembang api, kita beli dulu di Indomaret terdekat. Sesampainya di rumah Yani kita makan-makan sesi 2 dan mainan kartu. Aku sempet kalah dan yang kalah wajahnya dicorengin bedak. Setelah puas main kartu sekitar pukul 20.30 kita main kembang api di lapangan dekat rumah Yani. Bagus banget kembang apinya. Dan alhamdulillah langit malam itu cerah dan bagus. Setelah puas, jam 21.00 kita pamit pulang. Dan pulangnya kita -aku, Enggar, dan Ulin- mampir dulu ke rumah Ejol. Ulin mau ngambil motornya buat nebengin aku sampai Smaga, soalnya si Enggar ga mau ke Smaga ntar dia bisa ketemu sama seniornya SSC. Sampai di Smaga, gerbang udah ditutup dan sepi, ku khawatir. Lalu ku cari satpamnya dan bilang mau ngambil motor. Lalu aku pulang deh. Sampai di rumah jam 22.30. Ku langsung mandi, dilanjut sholat dan terakhir tidur.

Udah deh segini dulu. Dan hari Sabtu masih ada buber lagi. Buber anak Sembako -Sembilan A komuniti-. Ntar ku ceritain deh. ^.^
Ini buber ke-4 ku. Buka puasa bersama teman-teman Neutron -Buntal,Ana, Eva dan Viju-. Awalnya kita geje -ga jelas- mau buber dimana. Udah dari semalem dibahas lewat sms tapi tetep belum sepakat dimana. Karena hari itu hari Kamis kita les dulu. Karena ku ada berbagai macam urusan -nyari orang2 yang utang ma aku dan bahas buber SD-. Karena urusan itu, tak terasa jam pertama les udah lebih dari 30 menit yaudah deh ku ikut yang jam kedua. Lalu ku sholat dulu dan di masjid ketemu Amri, ku janjian untuk les bareng. Setelah jamnya les kedua, Amri yang kutunggu belum juga selesai dari tugasnya menghitung zakat. Dan akhirnya ku ga les. Beruntung aku ga les karena klo ku les di kelas itu cuma bakal ada aku dan Amri. Banyak anak yang ga berangkat karena : 1. Hari itu hari terakhir UHT, pastilah mau refreshing 2. Jadwal lesnya B.Indonesia,,entah kenapa banyak anak-anak yang ga mau les klo pelajarannya B.Indonesia. Padahal ini pelajaran paling susah dan membingungkan. Dan kata Ajeng yang jam pertama pun cuma 7 anak.

Sambil menunggu waktu buka -ngabuburit- kita bercanda-canda di Masjid dan bingung nentuin tempat buber. Akhirnya terpilihlah PH (Pizza Hut) sebagai tempat buber. Sekitar jam 16.30 kita berangkat ke tempat tujuan. Aku naek motor sendiri, yang lain pada naik BRT. Sampai di CL, ku menunggu yang lainnya di Mc.D. Tak berapa lama mereka pun datang. Langsung deh capcus ke PH. Disana kita pesan sensasi delight ber-4 dan ber-2. Adzan Maghrib pun tiba, langsung kita santap makanan tersebut. Walaupun udah banyak makanan yang dimakan dan perut udah penuh tapi tetep aja masih ada sisa pizza dan rotinya-apa ya namanya, ku lupa..hehe-.Karena minuman yang disediain paket delight itu sedikit dan ga bisa menghilangkan rasa haus, setelah bayar kita turun ke bawah buat beli minuman di Alfamart. Setelah itu kita langsung cepet-cepet menuju CL untuk sholat karena waktu sholat maghrib mau habis. Gila. Sudukan pun menyerang. Setelah sholat kita bersantai-santai dulu di mushola tersebut. Lalu kita misahin diri buat pulang. Karena buntal mau nebeng aku, sebelum pulang ku ngajak Buntal ke Lavender buat beli rubrik yang baru dan rubrik cuba. Ternyata dua-duanya dah habis. Ah sayang banget, pulang dengan perasaan kecewa. Sampai di pakiran, ku lihat di luar hujan deresss bangett. Alhasil Buntal ga jadi nebeng sampai rumah. Dia nebeng cuma sampai lantai bawah. Sumpah hujan malam itu deress banget, di tengah jalan ku copot sepatu, rasanya lebih enak klo nyeker. Jam 20.00 ku sampai rumah. Ku langsung mandi dan sholat Isya+tarawih dan terakhir tidur karena udah capek banget. Dan gara-gara hujan malam itu, pagi harinya ku langsung terserang flu.

Kamis, 26 Agustus 2010

Hai Blogger! udah lama q ga update nih. Habis kebenturan dengan UHT dan akhir2 ini pulang malam terus buat buber -nanti deh semua ku ceritain-. Sekarang ku mau cerita tentang Reuni+Buber SD hari Selasa, 24 Agustus 2010.

Sesuai di undangan kumpul di SD jam 16.30. Sampai di sekolah ku ga lihat satu orang pun. Ku lihat di dalam SD seperti ada beberapa teman SDku. Tapi ku ragu. Namun beberapa menit kemudian ketua panitia buber datang -didit- bersama Desi. Ku melihat mereka ada yang aneh, ga sekedar boncengan ce-co biasa, seperti ada something. Dan ternyata emang mereka ada hubungan. So sweet banget. Soalnya waktu SD mereka pernah dipacok-pacokin. Kayak CLBK deh. hehe

Kemudian satu persatu anak-anak mulai datang. Banyak yang berubah dari saat SD dulu. Tapi rata-rata ku masih inget namanya, cuma ada satu orang yang ku bener-bener lupa namanya. Ya Rahma. Aku lupa namanya. Soalnya dulu waktu SD ku ga deket banget ma dia dan jarang -ato malah ga pernah ya?..hehe-sekelas. Setelah kumpul semua kita bernostalgia dulu dengan Pak Hernowo -ni guru enak banget klo ngajar- yang tinggal di rumah dinas SD. Lalu kita berangkat ke Sinar Ayoe. Setelah buka,,kita gila-gilaan dan karaokean yang disediain di tempat tersebut. Acara dilanjutin dengan pembentukan panitia reuni -klo mau ada reuni lagi-. Dan aku kepilih jadi sekretaris -sebenernya ku sebel aku sama jabatan ini,,pengalaman suruh bikin proposal,lpj lah..zzz-. Lalu kita bertukar nomor HP. Dan ku, Amel, Fitrah pulang duluan karena besok UHT hari pertama. Padahal anak-anak pada mau pergi2 gitu, karaokean ato apalah, ya apa boleh buat ku ga bisa ikut karena ku harus belajar secara pelajaran UHT besok itu Agama dan TIK. Ku belum apal semua ayat. Dan setelah dibagi hasilnya, alhamdulillah nilai Agama dan TIK ku mendapat nilai yang bagus.
Setelah 1 minggu lebih 1 hari hilang entah kemana akhirnya jaket Sapi Senamku ketemu. Aku seneng banget. Tadi waktu selesai les tiba-tiba Wawan ngasih aku jaket Sapi Senam ke aku. Kulihat nama di jaket itu ternyata ada namaku. Alhamdulillah tuh jaket balik lagi ke aku. Kalo udah jodoh emang ga kemana. Dan berarti aku masih diijinkan buat memiliki jaket itu.

Itu jaket hilang hari Rabu. Entah kenapa hari Rabu merupakan hari ga menyenangkan bagiku. Dulu aku juga kehilangan jaket di hari itu. sampai sekarang tuh jaket ga ketemu. Padahal aku seneng banget pake jaket itu. Udah berapa bulan ya? Yah sudahlah ikhlaskan aja. Yang penting jaket Sapi Senam (SS)ku telah kembali, ak ga mau sampai jaket SS ku ilang. Ilang untuk yang kedua kali. Semingggu ini aku terus menceri. Ku tanya ke CS hamir tiap hari. Ku juga nyari ke R.Wakasek tapi ga ada. Ku juga udah nyari di Lab B.Inggris maupun R.Seni Rupa (4 jam sebelum pulang), barangkali ketinggalan disana. Tapi tetap nihil. Karena seminggu ga ada kemajuan, aku udah sedikit mengikhlaskan jaket SSku. Ririn juga bilang "Ikhlaske wae rak wes yang." Walaupun gitu aku tetep ga rela klo tuh jaket ilang beneran.

Dan alhamdulillah hari ini jaket kesayanganku telah kembali ke pemiliknya (haha lebay). Makasih ya Wawan. ^.^
Aku akan menjaga jaketku ini agar ga ketinggalan lagi.

Rabu, 25 Agustus 2010

P7G

Sabtu, 21 Agustus 2010

Hari-H P7G (Pertemuan 7 Generasi) akhirnya tiba juga. Setelah 3 minggu kita -maksudku kami,,haha kayak reto aja deh- angkatan 22 mempersiapkan untuk hari yang menegangkan ini. Menegangkan? Karena GPBS angkatan 22 akan ketemu 6 angkatan di atas kami. Secara mereka sangar2 dalam berkata.

Sabtu ini sebenernya ada pesantren kilat tapi aku dan anak-anak GPBS 22 ijin buat sesi ke-2 dan ke-3. Aku pulang dulu,,nyiapin draft (materi) buat dibahas di P7G. Waktu aku mau balik lagi di sekolah tiba-tiba ada sms dari Virqin yang isinya anak Rohis mau pakai kanopi buat launchingnya Awan Nasyid karena cuaca ga bersahabat. Aku minta Virqin buat tanya ke Ajeng selaku Waka PMR gimana enaknya. Padahal hari Jumat kita udah sepakat yang pakai kanopi itu PMR. Mereka janji bakal selesai jam 16.30. Lalu ntar kanopi bisa dipake kami. Yah tapi itu terlalu sore. Jadwal acaranya mulai jam 15.30. Akhirnya aku sebagai ketua panitia mengambil keputusan -dengan menanggung segala resiko setelahnya-agar kami ngalah aja biar kanopi dipake anak Rohis. Aku pikir klo yang lebih pas pake kanopi itu Rohis sedangkkan kita bisa aja di kelas toh PMR juga udah ijin peminjaman kelas tinggal ntar diperpanjang waktu peminjamannya. Sesampainya di sekolah, aku berdebat -mungkin lebih tepatnya dimarahin..haha- dengan Ajeng masalah ini. Ternyata kelas itu ga bisa dipinjam sampai jam 8 malam. Kata Ririn -yang tadi aku suruh buat hubungi Bu Wulan buat nambah waktu peminjaman- "Tadi Bu Wulan ga bolehin kita pake kelas mpe jam 8. Mana dimarahin juga lagi. Kata Bu Wulan ntar kasihan CS nya." Kasihan si Ririn. Lalu aku menghubungi Bu Wulan berharap punya kesempatan. Eh malah beliau dihubungi beberapa kali ga ada jawaban. Trus aku dan Gema pergi ke Pak Tri -Komandan CS- buat minta ijin minta perpanjangan waktu peminjaman. Butuh waktu lama (banget) agar diijinin sama Pak Tri. Alhamdulillah kita berhasil tapi dengan beberapa syarat yaitu kelas harus seperti keadaan semula dan ga boleh bau makanan dan kita juga harus nunggu anak buah Pak Tri datang ke sekolah. Setelah itu Acara P7G dimulai. Aku sebagai penyaji karena aku Sie Adat. Aku grogi banget. Ngomongku aja agak bribet. Dan GPBS 22 pada emosi mungkin karena mereka juga stress, kalut dan deg degan.

Setelah P7G kita buber. Selama buka suasana agak mencair, ga seperti sebelumnya. Apalagi setelah acara selesai kita semua ketawa-ketiwi bareng kakaknya. Sebenernya kakak2 alumni asyik-asyik tapi klo udah menyangkut masalah PMR mereka bisa berubah menyeramkan. Di akhir acara tak lupa kita foto-foto. Dan pasti kita harus melakukan syarat dari Pak Tri tadi.

Aku Cinta GPBS.

Jumat, 20 Agustus 2010

Hari ini acara buka puasa bersama -alias buber- pertamaku. Aku buka bareng Sapi Senam. Senangnya buber pertama bareng Sapi Senam. Awal dari rencana ini sangatlah geje (gak jelas). Pertama kita mau buber di Cafe Amarta tapi ga jadi gara-gara bentrok dengan buber anak ex X-3. Lalu ada juga rencana di cafe yang terletak di daerah sampangan sana -ku lupa namanya-. Trus ga jadi. Akhirnya buber diadakan di rumah Ilak. Banyak yang ga bisa ikut gara-gara rumah Ilak di Banyumanik. Jauh. Walaupun Sapinya ga komplit tapi tetep seru.

Jam 4 anak-anak daerah bawah sepakat kumpul di Smaga. Tapi aku telat. Yah biasalah. Golongan darah O sih,,peringkat no 1 buat telat. .haha. Aku sampai Smaga jam 4.50 Ternyata yang di sekolah cuma masih ada Nisa, Azka, Rieza, dan Wawan. Sebenernya disitu juga ada Osy tapi dia ga bisa ikut gara-gara ada acara Padus. Setelah cukup lama menunggu para sapi -baik yang betina maupun jantan- mulai berdatangan. Kita berangkat dari Smaga jam 5.15.

Sampai di daerah deket rumah Ilak ternyata udah waktu berbuka. Di jalan menuju rumah Ilak kita ketemu Ririn dan Thomas. Mereka buka dulu di warung pinggir jalan tersebut. Tapi kita langsung nuju rumah Ilak. Sampainya disana udah banyak yang datang. Langsung aja ku berbuka. Setelah buka aku ngajak Rieza buat sholat Maghrib. Kita antri buat wudhu. Pas wudhu masak Hanung (Maho terbaik) mengajak Fauzan buat berduaan di dalam kamar mandi. Ga tau deh pa yang mereka lakuin. Yang kedengar hanya suara-suara aneh dan geje. Lalu disusul sama Majid. Mereka bertiga di dalam KM. Gila. Tingkah Maho mereka tetap aja. Ga berubah *ya mana bisa..udah dari sononya kali ya*. Sholat berjamaah pun dilaksanakan dengan Imam Pak Ustad (Riza Maulana). Sholat dapat 2 rakaat Veda dan Azka batal gara-gara ada anak kecil yang teriak-teriak bacaan sholat dengan suara yang menggelikan. Aku sempet hampir ketawa. Tapi aku tahan.

Setelah itu acara berlanjut ke makan besar. Banyak canda tawa saat makan. Kayak ngusilin Kecap (Fadhil). Habis makan saatnya sesi foto-foto dan tak lupa kita menganiaya Hambun aka Rieza. .hehehe. Sementara itu Para Sapi Jantan pada mainan poker. Yang kalah dapat tantangan. Tantangannya pun tak tanggung-tanggung menjawab pertanyaan dengan jujur dari yang menang. Pertanyannya seperti siapa cewek di sapi senam yang disukai. Korbannya yaitu Kecap, Hanung, Ajib, dan Rizki Eka. Pokoknya pas ini aku ngakak abis sampai perutku sakit.

Habis itu kita pamit pulang. Aku balik lagi ke Smaga nganterin Ais buat ngambil motornya -dia boncengin aku pp rumah Ilak pake motorku- Ternyata Smaga jam 9 masih buka buat parkir mobil-mobil yang ikut acara di Balkot. Sampe rumah jam 21.30. Walaupun capek+ngantuk tapi aku seneng.

Makasih Sapi Senam. Love u all. Kapan-kapan lagi ya!

Rabu, 18 Agustus 2010

Postingan kali ini ku mau cerita tentang anak cowok yang SOK PERFECT!

Hari ini puasaku kurang afdol gara-gara aku ga bisa nahan amarah. Ya gimana gak tersulut amarah jika ada cowok SOK PERFECT yang belagu! Udah lama aku enneg dengan kelakuan dia. Dia itu cowok yang ga pernah bisa jujur pada diri sendiri. Sok baik di depan orang padahal klo dibelakang ga suka sama orang yang dibaikin itu. Sok alim padahal kelakuannya busuk.

Kamu ngomong malu ketemu kami? kamu takut ya? Ato kamu emang malu gara-gara kelakuan busukmu itu!!!

Makasih ya selama ini kami kamu baikin,,ga tau deh dari lubuk hatimu ikhlas ato ga. Padahal kamu selalu ngomong kata-kata ikhlas. Nyatanya klo ku lihat kamu sendiri ga pernah tuh ikhlas.

Kamu bilang kamu kami manfaatin!! yah waktu itu emang kami butuh bantuan. Kami dah bilang kog klo emang keberatan ngomong aja. Kamu juga sanatai-santai aja!

DASAR!! Sifatmu jelek banget sih. Lebih jelek dibanding para silumannya kami. Jujurlah pada diri sendiri! Semoga Allah memberimu petunjuk di bulan yang penuh rahmat ini. Sebenernya ku ga mau doain kamu. .haha. Tapi aku kan orang baik. Aku ga mau mendendam.
Selasa, 17 Agustus 2010

Pulang Terawih adekku menggoreng tempura yang dibeli mamaku kemarin Senin. Setelah matang -sebenernya belum- kita sekeluarga makan tempura tersebut. Eh ga taunya ni tempura rasanya aneh, ga kayak biasanya, dalamnya masih agak mentah gitu. Bapakku bilang rasanya kayak jadah -makanan dari kanji- digoreng.

Aku :"Kowe nggoreng e durung mateng ki is?" (kamu menggorengnya belum matang nih is)
Rais :"La wong wes coklat ngono og. Ono sing meh gosong barang kuwi lo!" (La udah ada yang coklat gitu kok. Itu juga ada yang hampir gosong)
Aku :"Kuwi gara-gara rak mbok potong-potong kali!" (Itu gara-gara ga kamu potong kali!)
Rais :"Yo wis to mbok goreng meneh wae. Boro-boro wis digorengke malah cerewet!" (Ya udah kamu goreng lagi aja. Udah bagus aku gorengin malah cerewet)

Setelah perseteruan tersebut ku menggoreng tempura itu lagi yang sebelumnya udah ku potong kecil-kecil. Sebelum menggoreng tempura, aku menggoreng tahu bakso dan pastel sisa tirakatan Senin malam. Setelah menggoreng tahu bakso dan pastel, gantian tempura itu aku goreng. Setelah dirasa udah cukup, ku matikan kompor tanpa menyaringnya terlebih dahulu. kompor belum benar-benar mati, tiba-tiba kompor gas njebluk. Spontan aku menjauh karena ada minyak yang nyiprat di tubuhku. Dan setelah itu beberapa tempura melompat-lompat dari wajan. Bapak dan mamaku datang. Mereka juga kaget. Lalu bapakku mengendalikan keadaan itu. Alhamdulillah setelah itu keadaan udah terkendali. Aku ngerasa ada minyak yang kena mataku. Cepet-cepet aku menyiram dengan air. Ga cuma mata, tangan dan paha ku juga kena. Setelah kusiram air ku beri pasta gigi -karena ga punya beoplasenton, walaupun ku tahu dikasih pasta gigi ga bagus, ya tapi gimana lagi keadaan mendesak.

Setelah itu tempura aku buang. Lalu bapakku bilang kalo itu tempura ditambahin zat-zat kimia yang berbahaya. Benar juga pikirku. Dasar penjual tempura!!! Tempuramu Palsu! Beracun! Tapi aku udah makan dikit tadi T.T Semoga ga apa-apa. Amin

Gara-gara kejadian itu mataku jadi merah dan keluar lodok (lendir) gitu sejak sahur tadi subuh hingga paginya di sekolah -Untung pas di sekolah ku minta obat mata ke UKS, Jadi sekarang udah ga merah lagi. Alhamdulillah- dan tangan dan pahaku ada bekas itemnya. Ku jadi berpikir klo kita tambah tua, tambah juga bekas luka..haha. Soalnya di tubuhku masih banyak banget bekas luka, dari kecelakaan, jatuh, kebleret, penyakit kulit kayak herpes. Semoga bekas-bekas luka itu bisa ilang. Termasuk bekas luka hati..hahaha. Amin

Kamis, 12 Agustus 2010

Alangkah senang hati jika kamu kejatuhan duit, mobil, emas, atau apalahlah dari langit yang bikin kamu tambah kaya. Coba kalo kamu kejatuhan KOTORAN BURUNG!!! Bukan hati yang senang bukan juga tambah kaya tapi yang ada sengsara menantimu di depan. . .ARGGGH!!!

Ya begitulah nasibku siang ini.
Udah siang ini panasnya ga ketulungan. Eh malah dapat tragedi yang bakal mengancam keindahan dan kesehatan rambutku (lebay mode on)

Jadi gini ceritanya :
Habis rapat P7G di depan sekolah -ga bisa masuk karena sekolah ada audit2 ga jelas..hehe, banyak tuh para satria ganesha yang terlantar di depan sekolahnya sendiri gara2 kegiatan audit ini-, rencana aku mau les tapi tiba-tiba Rizka Olimp menanyakan padaku tentang juklak GSO. Yang awalnya aku berdiri lalu mencari tempat duduk di bawah pohon -beda sama yang kududuki waktu rapat tadi-. Aku mencari-cari juklak GSO di dalam satu bendel macam2 kertas mulai dari subsie MOSI, PMR hingga GSO. Biasanya ni juklak selalu ada di dalam satu bendel itu entah kenapa hari ini ga ada. Selang beberapa menit, tiba-tiba "PLUKK" terasa di atas kepalaku. Ku kira buah kering jatuh. Ketika ku pegang kepalaku, ku merasakan rasa lembek-lembek gitu..yucks. Yang ternyata adalah kotoran burung. Dan kutengok ke atas ternyata ada sarang burung di pohon itu. Arggh sial. Sebel. Temen-temen pada ketawa. Cepat aku cari-cari tissue, ternyata pada nggak punya, aku sendiri lupa bawa. Alhamdulillah Ika bawa handuk kecil. Langsung aja ku bersihkan kotoran itu dari rambutku. Tahu ga kotorannya banyak banget! Ga cukup sekali dua kali ku usapkan handuk ke rambutku.

Gara-gara kejadian ini aku ga jadi les. Ga mungkin kan ku langsung datang les dengan keadaan yang seperti itu, mana belum sholat dzuhur lagi. Awalnya Gema nawarin aku buat keramas di kos-kosannya. Awalnya ku ga mau, gilaa aja masak cewek mandi di kos-kosan cowok. Tapi ternyata kos2annya sepi, hanya dia sendiri. Lalu ku pikir, boleh juga tuh, aku jadi bisa les n sholat di Neutron. Ku minta pendapat Nurul. Dia mengiyakan dan dia mau nemenin aku sekalian dia juga mau nemenin Ika beli sandal di deket kos2an Gema. Tapi aku masih ragu. Lalu Virqin nawarin aku buat keramas di rumahnya. Betul juga, bisa tuh kan rumah cewek jadi bisa sedikit leluasa pikirku. Aku jadi bingung. Lalu aku putuskan untuk cepat pulang aja dan nggak les, keramas dan sholat di rumah. Karena ga mungkin membutuhkan waktu yang sedikit untuk membersihkan kotoran ini sedangkan les udah mulai.

Sesampainya di rumah
Ku langsung lepas jaket dan tas, dan siap-siap buat keramas. Karena habis dari luar yang begitu panas, ku menunggu beberapa menit lagi. Walaupun udah ga tahan, aku mencoba sabar. Soalnya kan ga baik dari panas2an langsung kena air. Setelah lewat lima belas menit ku langsung keramas. Nggak tanggung2 ku keramas sampai 5X. Selesainya ku mengeringkan rambutku, ku coba mencium rambutku bekas kotoran tadi nempel. tapi masih ada sedikit bau ga enak. Aku masuk kamar mandi buat keramas lagi. Ahh senangnya hatiku setelah keluar dari kamar mandi ga ada bau kotoran burung lagi. Ku coba tanya mamaku untuk memastikan, dan alhamdulillah udah ga ada.

Dasar Burung!!!Sebel!!!
Tapi ku coba sabar, ini kan bulan Ramadhan. Mungkin ini cobaan dari Allah buatku. ^^

Selasa, 10 Agustus 2010

Sabtu kemarin aku dan keluarga GPBS main-main di bantir, lebih tepatnya nengok adik kita yang jaga anak kelas X GPLB alias kemah. Karena Sabtu itu aku dan Ajeng ada les tambahan Neutron jam 1 an, begitu juga dengan Nurul yang ada acara dengan teman2nya kelas XI, akhirnya kita sepakat berangkat jam 6. Anak-anak yang tinggal di daerah bawah kumpul di Milo -tempat bus-bus gitu-. Dan yang tinggal di daerah atas nunggu di halte Kesatrian.

Jam 6 ku udah nyampe di Milo dengan diantar Bapak. 15 menit aku nunggu anak-anak (Ajeng, Rida, dan Ika) tak kunjung datang. Aku jadi gregetan. Aku udah sms, telpon mereka berkali-kali tetap aja ga ada tanda-tanda mereka datang. Bapakku pun juga jadi jengkel dan dampaknya ke aku. Sampai beliau bilang, "Balek wae,,paling kowe diapusi kancamu!". Yah bapakku ngajak aku pulang karena teman-temanku tak kunjung datang. Aku bilang ke bapak, "Ga og. Katanya mereka lagi di perjalanan. Yaudah bapak pulang dulu to."Bosan mulai merasuki. Hingga akhirnya datanglah teman bapakku. Aku bersyukur karena bapak jadi bisa ngobrol-ngobrol dengan temannya. Lama sudah Bapakku ngobrol dengan temannya tapi mereka yang ditunggu tak datang juga. Tiba-tiba ada sms masuk yang berbunyi "Tante kita nyasar". Itu sms dari Rida. Katanya dia nyasar dengan Ika. Aku jadi semakin gregetan. Batinku ga usah bercanda deh, cepet dateng lebih bagus. Mereka kan udah SMA, paling nggak udah mengenal daerah Semarang, apalagi buat daerah Milo secara mereka dulu sekolah di SMP 2. Setelah ku balas, "Kog bisa? Cepet!!". Beberapa menit kemudian mereka datang. Lalu bapakku pergi. Setelah itu Ajeng pun datang. Sekarang giliran menunggu bus jurusan Sumowono. Lama banget sampai aku jadi kebelet pipis. Alhasil aku pipis di SMPku tercinta. Lama ga main kesini, aneh rasanya. Jadi terasa sempit sekolahnya -yaiyalah secara sekarang sekolah di SMA 3 yang lebih lebih luas banget. haha- Aku lihat adik-adik SMP yang kecil-kecil. Lucu. Masih kecil udah SMP. Sepulang dari SMP, bus tak kunjung datang. Sampai Nurul pun telpon, dia jengkel nunggunya kita. Katanya bus jurusan Sumowono udah lewat sampai sana. Jadilah perdebatan. Ya mungkin itu bus berangkat kurang dari jam 6 atau mungkin ga lewat Milo.

Bus datang. Walaupun sempet sebelumnya kita ditarik-tarik untuk ikut bus jurusan Ambarawa. Kata keneknya klo hari Sabtu ga ada bus jurusan Sumowono. Kita berangkat. Dan setelah bus sampai Kesatrian, Nurul dan Titien masuk. Ternyata Leila juga ikut. Waktu bus berhenti di derah banyumanik ku lihat sesosok yang kukenal, dan ternyata Leila. Jadilah kita ber-7 cewek-cewek berangkat ke Bantir. O ya gara-gara kita ceek semua, waktu di Milo kita sempet ditakut-takutin klo pergi ke daerah Bandungan banyak penculikan. Kita kan Strong Women, jadi santai-santai aja. haha. Butuh waktu 1,5 jam untuk sampai di terminal Sumowono. Lalu kita jalan sampai ke Bantir.

Sesampainya kita langsung ke barak kesehatan. Disana hanya ada dek Rere dan Setri. Kita sebel karena kedatangan kita ga disambut dengan hangat. Lihat aja ntar dek! hahaha. Tapi gapapalah kita dapat makan gratis dari adeknya. Karena perut masih laper kita memutuskan untuk cari makan dulu lalu kita hiking untuk melihat keadaan adik yang lain. Tapi waktu kita mau berangkat hiking, ternyata kak Luwak dan kak Agus turun. Kita lihat raut wajah Kak Luwak ga enak. mungkin ada sesuatu yang ga beres. Kita datang mendekat untuk membantu. Ternyata ga ada apa-apa. Tapi tetep ada yang aneh dari kak Luwak. Yasudahlah. Setelah itu kita hiking dengan dipandu bapak dari PMI. Enak banget hiking. Aku rindu. Tapi gara-gara udah lama ga hiking, baru beberapa perjalanan udah terasa capek. Walaupun begitu hiking tetap dilanjutkan. Satu per satu kita ketemu sama adik-adik kita. Hiking selesai. Lalu kita pulang. Otomatis kita jalan lagi untuk sampai ke terminal. Karena jam udah menunjukkan lewat jam makan siang, kita memutuskan untuk makan bakso di pinggir jalan. Tak salah makan di warung bakso ini. Selain baksonya yang enak, pemandangan dari warung ini juga indah dan enak dilihat.

Sekitar jam 12.30 kita sampai di terminal. Kita langsung cari bus tujuan Semarang. Ternyata bus itu berangkat jam 2. Yah mau gimana lagi kita harus nunggu sampai jam 2. Menunggu emang membosankan. Udah lama menunggu ternyata baru jam 12.45 Lalu kita lihat bus Minas -bus yang sama waktu berangkat-, aku dan Ajeng bertanya ke bapak sopir, katanya bus berangkat jam 1. Alhamdulillah, ga perlu nunggu sampai jam 2. Dan tentunya aku dan Ajeng masih bisa sempet les -walaupun ikut yang sesi 2-. Coba klo naik bus yang tadi. Bus berangkat jam 13.10 Selama di perjalanan ku tidur. Setelah bus samapi banyumanik Leila turun. Dan satu per satu seperti Nurul, Titien, Rida, dan Ika turun. Tinggal aku dan Ajeng. Hujan mulai turun. Untung bus kita lewat Neutron, jadi ga kita ga bakal kehujanan. Ya perjalanan dari bantir dilanjut dengan les sampai jam 5.

Walaupun capek tapi hati senang. ^^

Selasa, 03 Agustus 2010

Aku mau cerita tentang pengalaman pertamaku donor darah. Kemarin Senin aku ikut donor darah yang diadain PMR SMAGA tiap 3 bulan sekali. Setelah sekian lama aku jadi panitianya kali ini aku jadi pesertanya. Alhamdulillah kali ini aku berhasil melewati beberapa uji ini itu -seperti hb, tensi, bb, dll- sebelum mendonorkan darahku. Sebelum ini aku gagal dua kali karena yang pertama aku habis minum obat malam harinya, yang kedua rentang 3 bulan aku habis di opname. Aku seneng banget. Karena saking senengnya ku juga jadi deg-degan, takut, dsb. Tiba giliranku. Tapi kebiasaan 'beser' ku muncul. Lalu ku disuruh sama ibu PMInya untuk ke kamar mandi dulu. Setelah dari kamar mandi ku mulai berbaring di tandu untuk diambil darahnya. Aku di tempat Ibu yang berbeda dengan tadi (Ibunya yang ini kelihatan lebih lembut). Tiba-tiba "brukk". Salah satu kaki tandu itu kelipat. Setelah dibenerin ibunya ku mulai memposisikan diri. "Brukk" lagi. Ibunya sampai heran melihat polahku. Ya gimana ya, aku kan orangnya 'pecicilan', banyak tingkah. Ibu itu mulai memasukkan jarum di tanganku. Entah karena tengang atau takut, saat itu keringat dingin mulai bercucuran.

Ibu PMI :"Mbak takut ya?"
Aku :"Ya sedikit sih bu."
Ibu PMI :"Klo takut ga usah aja."
Aku :"Ga bu. Gapapa kog." (dalam hati masa ga jadi donor sih..ku kan pengin banget..pokoknya ku harus berani n bisa)

Setelah menggenggam tanganku, jarum pun masuk. Rasanya ga sakit ternyata. Lebih sakit waktu di infus. Ga ada rasa darah mengalir di saluran kantong yang kena tanganku. Yang terasa jarumnya yang gedhe yang ganjel di tanganku. Ayu menemaniku. Dia sebenernya juga mau donor tapi gagal gara-gara HB nya kurang. Setelah kira-kira 30 menit, donor pun selesai. Aku dikasih Pop Mie dan Susu. Tak lupa juga kartu donor sesuai golongan darah. Karena golongan darahku O, aku dapat kartu berwarna pink. Ibunya bilang klo ku jangan lari-lari dulu. Aku disuruh duduk-duduk aja. Waktu ku bangun dan mau meninggalkan tandu, "Brukk" terulang lagi.

Ibu PMI :"Mbak, mbak, cuma kamu yang kayak gini lo."

Hahaha. Maaf ya Bu. Keluar dari ruangan, ku langsung menyuruh adek PMR buat bikinin Pop Mie ku. Karena air panasnya habis jadi ku harus nunggu. Saking senengnya ku jalan-jalan nunjukkin ke keluarga GPBS kartu donorku. Akibat jalan-jalan itu dan belum minum aku jadi sedikit pusing dan mual. Segera aja aku bersandar di tembok. Tak lama kemudian Pop Mie ku pun jadi. Ku makan dengan lahap. hehe. Setelah sehat betul Aku, Ayu, dan Titien kembali ke kelas. Waktu kita mau balik, Ibay nyuruh kita buat nungguin dia. Yaudah kita tungguin dia, yang tadi sempet lesu, katanya sih hari Minggu dia sakit.

O ya teman, untung waktu donor ku dipengang Ibu PMI yang berjilbab dan lembut (Ibu ke-2 setelah dari KM). Kata Buntal yang juga donor, tangannya lebam setelah donor. Soalnya dia dipegang Ibunya yang awal aku pilih. Emang Ibunya itu kelihatan agak kejem.

Semoga 3 bulan setelah ini aku bisa donor lagi. Aminn

Kamis, 29 Juli 2010

Dua minggu ini, hampir tiap hari ku selalu pulang malam -Sok Sibuk-. Rata-rata jam 7 ku baru nyampe rumah. Rasanya capek tapi ya gimana lagi. Ini nih jadwalku:

Senin
Pulang sekolah-->Rapat GSO-->LIA-->selesai jam 7 nyampe rumah jam setengah 8

Selasa
Pulang sekolah-->Rapat GBC, nyebar proposal kesana kemari-->Les Neutron-->pulang jam setengah 7

Rabu
Pulang sekolah-->Rapat GBC lagi dan lagi-->Les LIA-->pulang

Kamis
Pulang sekolah-->Rapat GSO lagi-->Les Neutron-->pulang

Jumat
Pulang sekolah-->Kadang rapat kadang langsung les Neutron


Dan aku seneng banget hari ini aku bisa pulang lebih awal dari biasanya. Setengah 6. Ya walaupun juga termasuk udah sore. Tapi paling ga mengistirahatkan badanku..hehehe
Semoga aku kuat jasmani, pikiran dan mental (hahaha).
Acara GBC besok tinggal 2 hari lagi. Ayo Semangat Riang!! Jadi ga perlu rapat GBC lagi. Tapi GSO menunggu di depan. Ya Allah semoga hamba-Mu ini bisa membagi waktu sehingga pelajaran sekolah ga kececer dan kuat. Dan semoga walaupun ku pulang malam besoknya ku ga TELAT..hehe

Senin, 26 Juli 2010

Hari ini aku telat. Dan ini kedua kalinya ku telat di kelas 3. Belum ada sebulan udah telat dua kali. ckckck. Dan ini juga kedua kalinya ku telat upacara. Dulu yang pertama, ku masih ingat banget, waktu pas tgl 16 November 2009, iyalah itu kan ultahku. Bertepatan umurku yang ke-17, ga mungkin ku lupa 'hadiah telat' itu..hehe. Sebenernya hari ini ku bisa aja ga telat soalnya jam 06.15 ku udah siap untuk berangkat. Tapi entah kenapa ku agak males berangkat dan ku mondar-mondir ga jelas dan baru sekitar jam 06.22 ku berangkat. Ku ngebut. Sayangnya di daerah gangnya faila yang mau ke jembatan kartini macetnya ga ketulungan. Padat merayap deh pokoknya. Ku udah pasrah. Ku udah tau klo ku ga bisa masuk gerbang belakang, dan ku berharap masih bisa ikut upacara. 10 menit ditunggu, jalan tetap macet. Ku resah karena ku ga lihat anak smaga. Pas sekitar hampir 20 menit ku lihat ada adik kelas XI. Yee ada temennya. haha. Akhirnya ku bisa lolos dari kemacetan itu. Langsung deh ku tancap gas. Pas di daerah kampung kali jam menunjukkan pukul 06.48. Ku langsung melarikan motorku ke dp karena ga mungkin buat parkir lewat gerbang belakang ato depan. Setelah parkir ku lihat lagi jamku pukul 06.56. WHATT! Langsung deh ku lari. Tapi apa daya ku ga sempet masuk. Gerbang udah ditutup. Padahal upacara belum dimulai lo. Ternyata banyak juga yang telat.

Disana ku lihat Eva Pradipta, langsung deh ngobrol2 bentar habis itu datang lagi si Novi, Arfi, Vina, dan Lulu. Untung ada Lulu, habis dari tadi ku ngerasa sepi soalnya ga ada temen ngobrol, si Novi ma Eva ngobrolin waktu mereka di Singapura. O iya Lulu telat gara-gara dia nolongin dulu si Samid -alias Dimas- dan adiknya yang kecelakaan keserempet mobil. Kasian banget si Samid. Katanya dia mpe pingsan dan luka lecet gitu. Apalagi adiknya tangannya bengkak dan dia nangis (yaiyalah). Katanya Lulu ga cuma dia aja yang nolongin tapi ada juga Bre, Fatoni, dan Uti. Semoga cepet sembuh ya mid. Aminn
Dan beberapa saat kemudian datanglah Eka Damma. Oh my God kenapa ku telat lagi bareng dia. Waktu pas pertama kali telat ku juga bareng dia, sekarang lagi. uhh. Upacara mau selesai kita mulai was-was ntar kita diapain oleh guru. Klo dulu sih yang pertama kali ku hanya diceramahin soalnya waktu itu ada pelantikan Pak Hari juga sih, mungkin guru-guru dah ga punya waktu. hehe. Kata Novi yang ratunya telat, ada berbagai opsi buat yang telat yaitu munguti daun, lari, dijemur dan yang paling enak, diceramahi. Tapi dia sih ga pernah dapet lari. Dan ku juga berdoa semoga ga dapet lari. Upacara selesai, gerbang mau dibuka. Dan tiba-tiba salah satu Sapi Maho yaitu Ojan juga telat. Hehe ada temen Sapi ^^. Langsung deh kita dibarisin sama Pak Solikhin (klo ga salah..hehe) di lapangan basket sesuai kelas. Kelas XII di depan. Kita disuruh munguti daun sebanyak 50 lembar. Baru deh kita boleh masuk tapi tak lupa nama kita dicatat. Yaudah deh aksi mungut-memunguti daun kulaksanakan. Ku dengar teriakan-teriakan Vina ma Eka yang jijik buat munguti daun..yah mereka ga biasa sih. Waktu aku baru mengumpulkan 25 daun, Lulu bilang ke aku buat udahan. Katanya ga mungkin bapaknya ngitung. Bener juga ya. Langsung deh tu daun kita buang ke tempat sampah. Dan kita mengisi daftar keterlambatan. Lalu ku menuju kelasku B.Inggris di lab. Ku jalan dengan santai dan tiba-tiba terdengar suara "Riang kiwes telat mlakune santai og" (kira-kira begitu ^^) dan ternyata itu suara Ayu dan sarah yang ada di lantai atas. Langsung deh ku susul mereka yang ternyata lagi nganterin Titien ke kelasnya Nurul. Dan hari Senin ku lalui seperti biasanya -ada canda tawa dan bergosip ria..haha-.

Semoga untuk ke depannya ku ga telat lagi. ^^

Minggu, 11 Juli 2010

Ini sebuah cerita ringan tentang kebosanan.

Seorang tua yang bijak ditanya oleh tamunya.
Tamu: "Sebenarnya apa itu perasaan 'bosan', pak tua?"
Pak Tua: "Bosan adalah keadaan dimana pikiran menginginkan perubahan, mendambakan sesuatu yang baru, dan menginginkan berhentinya rutinitas hidup dan keadaan yang monoton dari waktu ke waktu."

Tamu: "Kenapa kita merasa bosan?"
Pak Tua: "Karena kita tidak pernah merasa puas dengan apa yang kita miliki."

Tamu: "Bagaimana menghilangkan kebosanan?"
Pak Tua: "Hanya ada satu cara, nikmatilah kebosanan itu, maka kita pun akan terbebas darinya."

Tamu: "Bagaimana mungkin bisa menikmati kebosanan?"
Pak Tua: "Bertanyalah pada dirimu sendiri : mengapa kamu tidak pernah bosan makan nasi yang sama rasanya setiap hari?"
Tamu: "Karena kita makan nasi dengan lauk dan sayur yang berbeda, Pak Tua."
Pak Tua: "Benar sekali anakku, tambahkan sesuatu yang baru dalam rutinitasmu maka kebosanan pun akan hilang."
Tamu: "Bagaimana menambahkan hal baru dalam rutinitas?"
Pak Tua: "Ubahlah caramu melakukan rutinitas itu. Kalau biasanya membaca di kursi, cobalah membaca sambil berjalan-jalan atau meloncat-loncat. Kalau biasanya menelpon dengan tangan kanan, cobalah dengan tangan kiri atau dengan kaki kalau bisa. Dan seterusnya."

Lalu tamu itu pun pergi.
Beberapa hari kemudian tamu itu mengunjungi Pak Tua lagi.

Tamu: "Pak Tua, saya sudah melakukan apa yang Anda sarankan, kenapa saya masih merasa bosan juga?"
Pak Tua: "Coba lakukan sesuatu yang bersifat kekanak-kanakan."
Tamu: "Contohnya?"
Pak Tua: "Mainkan permainan yang paling kamu senangi waktu kecil dulu."

Lalu tamu itu pun pergi.
Beberapa minggu kemudian, Tamu itu datang lagi ke rumah Pak Tua.

Tamu: "Pak Tua, saya melakukan apa yang Anda sarankan. Di setiap waktu senggang saya bermain sepuas-puasnya, semua permainan anak-anak yang saya senangi dulu. Dan keajaiban pun terjadi. Sampai sekarang saya tidak pernah merasa bosan lagi, meskipun di saat saya melakukan hal-hal yang dulu pernah saya anggap membosankan. Kenapa bisa demikian, Pak Tua?"

Sambil tersenyum Pak Tua berkata: "Karena segala sesuatu sebenarnya berasal dari pikiranmu sendiri, anakku. Kebosanan itu pun berasal dari pikiranmu yang berpikir tentang kebosanan. Saya menyuruhmu bermain seperti anak kecil agar pikiranmu menjadi ceria."

"Sekarang kamu tidak merasa bosan lagi karena pikiranmu tentang keceriaan berhasil mengalahkan pikiranmu tentang kebosanan. Segala sesuatu berasal dari pikiran."

Berpikir bosan menyebabkan kau bosan. Berpikir ceria menjadikan kamu ceria."

Rabu, 07 Juli 2010

Udah tiga hari ini aku les neutron. Tapi sebelum les aku mesti ke sekolah dulu buat bahas acara enterpreneurship dan launching GBC. Les di liburan ini bahas untuk soal-soal kelas X dan XI yang muncul di soal SNMPTN. Enak juga tentor-tentor neutron.
Habis dari les ku main-main ma Buntal. Hari pertama (Selasa) kita ke Gramedia. Ada 2 jam lebih kita disana. Hari ke dua (Rabu) kita main ke rumahnya Ajeng buat nagih oleh-oleh dia dari Bali. Dan lagi-lagi aku pinjem komiknya..hehe. Klo kita bertiga udah ketemu seperti biasa deh menggila. Pulang dari rumah Ajeng sore. Aku semept kehujanan. Untung hanya gerimis. Dan hari terakhir ini aku, Buntal, Eva, dan Hani temen Buntal makan mie ayam Bedagan. Naudzubillah deh buat makan disana. Harus punya rasa sabar yang tinggi. Ramaaaiii banget. Panas alias sumuk lagi. Klo kita jadi customer yang kayak di Dinner Dash udah di tinggal pergi deh gara-gara hatinya habis. hehehe
Ya gitu aja deh ceritaku. ^.^

Selasa, 06 Juli 2010

Sepulang dari Solo, aku mendapat kabar ga enak dari Bu Sugeng -tetangga sekaligus pembantuku-. Ternyata kucing yang sering dateng ke rumah dan sering juga diusir kasar oleh mamaku berulah saat penghuninya tidak ada. Kucing merusak plavon rumahku. Jadi di atas atap rumahku dibuat tembok yang ada lubangnya (kayak sarang walet gitu katannya tetanggku) yang langsung bisa nuju plavon (langit-langit) kamar mbakku. Dan alhasil bolong deh plavon itu. Waktu ku lihat kamar mbakku jadi berantakan, serpihan-serpihan plavon yang jatuh. Dan ku lihat di atas ada dua lubang. Dan setelah mamaku tanya ke Bu Sugeng kog ga dibersihkan, ternyata ada lubang yang baru. Kata Bu Sugeng tadi malam hanya ada satu lubang dan udah dibersihkan. Melihat keadaan itu, mbakku jadi ga mau tidur di kamarnya sendiri. Tapi menjelang tidur, mbakku berubah pikiran. Tapi kucing sialan itu mulai berulah lagi. Dia lewat lagi dari lubang itu nuju ke kamarnya mbakku. Seelah ngusir tu kucing, bapakku lihat ke atas dan ternyata ada satu kucing -yang sepertinya anaknya- nongkrong disitu. Lalu bapakku punya ide (gila) untuk ngusir tu kucing dengan nyemprotin baygon ke arah kucing itu. Kita semua bilang ke bapak agar jangan banyak-banyak ntar mati. Tapi kucing itu emang sialan+nakal, dia tetap ga mau turun. Bapakku jadi pasrah. Biarin tu kucing di situ.

Senin, 05 Juli 2010

Sabtu kemarin ku bersama keluarga+adek sepupuku yang berusia 4th yang bernama Angga pergi ke Solo. Eh iya Angga bener-bener sendiri lo ga sama ibu atau bapaknya. Dia rumahnya Mranggen. Main ke rumahku Jumat lalu dan trus nginep sendirian deh tu anak. Trus diajak ajak ke Solo, dianya juga mau sih.

Lanjut ke crita. Walaupun bapakku kerja di sana tapi ku jarang ke Solo. Soalnya acara kegiatan yang ku ikuti sering banget bebarengan dengan acara kumpul keluargaku. Alhasil ku jadi jarang kumpul bareng mereka. Siang pukul 2 kita berangkat dari rumah. Ternyata jalan menuju Solo padet banget, ya maklum ini kan musim liburan sekolah. Yaudah deh sampai di Solo -tepatnya Kartasura, kantornya bapakku- pukul 6. Kita sholat dan nunggu bapakku yang nyelesain urusannya di kantor. Setelah itu makan malam di Taman Sari, tempat makan yang selalu ku kunjungi kalo ke Solo. Setelah makan bapakku muter-muter kota Solo dulu sebelum ikut acara di kantor pusat (PLN APJ Solo). Lalu kita diantar di hotel Arini tempat kita nginap. Dan betapa konyolnya, untuk menuju hotel ini bapakku lewat kantor APJ Solo. Yah jelas ntar ketauhan apalagi kita pake mobil dinas yang ada tulisannya UPJ Kartasura. Dan ternyata udah banyak teman-teman bapakku yang dateng. Kekonyolan datang juga kepada mamaku. Beliau menjadi biang kacau -piss mah- yang membuat kita sampe ke hotel jadi lama. Masak ya, padahal hampir tiap jumat mamaku ke Solo, dia ga apal-apal juga jalan-jalan yang ada di Solo. Dan waktu itu udah tau mamaku ga tau jalan, eh malah bapakku nurut jalan yang dibilang mamaku. du du du du du du.

Sampailah di hotel. Ku sekamar sama mbakku. Bapak, mama, adek, dan Angga sekamar. Maklum mereka di kamar yang lebih gede. Setelah istirahat sebentar, bapakku langsung ke acaranya (q ga tau) yang dilanjut nonton world cup bareng. Karena hotelnya deket (menurutku sih) dengan Solo Grand Mall, ku berniat kesana setelah mandi dengan jalan kaki. Setelah mandi, mbakku+adekku ga mau kesana alasannya jauh dan malas jalan. Alhasil ku cuma sama mamaku yang kesana. Kata mamaku mall ini tutup jam 9. Gila ya masa mall tutup jam segitu padahal malam minggu lo. Sampai disana tepat pukul 9. Ku nggak percaya sama omongannya mamaku masalahnya masih rame banget disana. Tapi kata mamaku yang dulu kesini malem, jam 9 emang udah disuruh pulang. Setelah masuk, walaupun rame kulihat banyak toko-toko yang udah tutup dan siap-siap mau tutup. Begitu juga dengan pengunjungnya, kulihat udah pada mau bergegas pulang. Langsung deh kita ke mataharinya. Disana ku membeli pakaian dalam. Dan ku tanya ke mbaknya jam berapa tutupnya, ternyata jam setengah sepuluh. Tapi tetep aja tergolong cepet banget buat ukuran mall. Setelah bayar di kasir, keluar dari matahari udah pada sepi, toko-toko udah tutup semua. Ternyata yang buka sampe jam setengah sepuluh cuma mataharinya aja. Balik lagi ke hotel dengan jalan kaki. Untung ku masih bisa lihat pertandingan babak ke-2 antara Jerman-Argentina sesampainya di hotel. Ku seneng banget Jerman bisa menang 4-0. Karena capek ku langsung tidur, tentunya ga lupa sholat+sikat gigi dulu. Rencananya ku nanti pukul 00.30 mau lihat Spanyol-Paraguay. Namun rencana tinggal rencana ku ketiduran dan ga bisa nonton. Tapi tak apalah jagoanku tetap menang. Love David villa. hehehe.

Paginya ku diajak sama Angga buat jalan-jalan di depan hotel karena hari minggu di Solo itu car free day sampe jam 10. Tapi karena masih ngantuk+belum mandi ku gak ikut. Setelah sarapan, kita semua pergi ke kampung batik Laweyan. Lagi-lagi mamaku jadi biang kacau. Karena cuma dia yang udah pernah kesini. Disini hampir disetiap rumah jualan batik -pantesan aja disebut kampung batik-. Tujuan kita yaitu batik Sidomukti. Kata mamaku koleksinya komplit. tapi gara-gara mamaku yang lupa jalan kita muter-muter dulu. Kita lihat dulu peta yang disediakan. Dan mencari dimana Batik Sidomukti. Ada bapak-bapak yang bilang ke bapakku kalo peta itu kebalik. zzzz. Ternyata tadi kita udah lewat tokonya. Langsung deh mbakku bersemangat untuk cari-cari batik yang bagus. Dia mborong banyak. Ku cuma beli tas dan kaos. Angga tidur sini. Sampai mbak-mbak penjualnya bilang, "Kog gampang men turu mbak!". Aku juga jadi geli lihatnya. Mungkin karena lantainya dingin dan ada kipas angin gedhe disekitarnya, jadi dia gampang tidur. Setelah semua udah milih barang, Angga tetep aja masih tidur. Dan pas mau dibangunin, tiba-tiba dia bangun sendiri dan berkata, "robott!!". Emang dari tadi dia pengin dibelin robot. Setelah shopping kita balik ke hotel untuk check out. Perjalanan pulang. Angga masih rewel untuk dibeliin robot. Lalu kita berhenti di toko Luwes di Boyolali untuk beliin dia robot. Disini kata kakak ku juga tutup cepet, toko ini udah tutup jam 8 malam. zzz. Setelah itu kita juga sempat mampir beli oleh-oleh. Sampai di Salatiga (sepertinya. .hehe) kita berhenti dulu di warung sate langganan bapak+mbakku. Karena ga mau ninggal angga yang sedang tidur sendirian -dia tidur lagi- di mobil kita bangunin tu anak. Mungkin karena capek, dia nangis. Sampai lama banget buat nenangin ni anak. Kalo badannya kecil sih tinggal digendong aja menuju ke warung. Sayangnya badan+tenaganya gede banget. Kalo udah ga sesuai dengan keinginannya dia meronta dengan tenaganya yang super itu. Tapi kalo biasanya sih dia lucu dan pintar. Setelah nangis lama dan membutuhkan perjuangan untuk menenangkannya, dia diam dan makan banyak banget. Setelah makan kita lanjut perjalanan. Kita berhenti di Kampoeng Kopi Banaran. Bapakku janjiin aku kesini karena kemarin ku minta ke Tawangmangu atau wisata alam lainnya di Solo tapi Bapakku gabisa buat nurutin kemauanku itu karena Tawangmangu jauh dari pusat kota apalagi Senin Bapak harus balik lagi ke Solo. Jadi Banaranlah buat penggantinya. Ku belum pernah kesini sebelumnya. Aku pengin banget nyoba flying fox yang ada disini. Tapi karena hujan pihak Banaran tidak memperbolehkan pengunjung naik flying fox. Yaudah deh kita cuma bisa naik kereta wisata dan berfoto-foto ria. Harga tiket kereta 50rb (sepertinya,,dan gatau itu satu orang ato udah keretanya..soalnya bapakku yang bayar ^.^). Kita puter-puter banaran yang luas banget. Kita juga bisa lihat Rawa Pening dari bukitnya. Kita minta kereta berhenti untuk foto-foto dengan background yang bisa keliahatan Rawa Peningnya. Bagus Banget. Setelah puas berkeliling kita pulang soalnya hari udah sore. Coba kalo dari pagi pasti bisa lebih lama disini. Aku pengin kesini lagi. Bareng temen-temen pasti seru.

Jam 5 kita sampai rumah. Dan mendapat kabar yang tidak enak. Tunggu postinganku selanjutnya ya!
 
Copyright (c) 2010 Cheerful Blog. Design by Wordpress Themes.

Themes Lovers, Download Blogger Templates And Blogger Templates.